Virus Corona

Kasus Covid-19 Surut, Beijing akan Kembali Buka Sekolah

Kasus kasus Covid-19 telah surut, Beijing akan kembali membuka SD hingga SMA mulai Senin (27/6/2022). Sementara untuk sekolah TK dibuka pada 2 Juni.

AFP/NOEL CELIS
Seorang petugas kesehatan berbicara dengan seorang anak laki-laki di dalam area perumahan berpagar yang dikunci karena pembatasan virus corona Covid-19 di Beijing pada 26 Mei 2022. - Beijing akan kembali membuka sekolah karena kasus Covid-19 telah surut. (Photo by Noel Celis / AFP) 

TRIBUNNEWS.COM - Kasus Covid-19 telah surut dalam beberapa hari terakhir, Beijing akan kembali membuka sekolah, Sabtu (25/6/2022).

Komisi pendidikan Beijing mengatakan semua siswa sekolah dasar dan menengah di ibu kota dapat kembali melakukan pertemuan tatap muka mulai Senin (27/6/2022).

Untuk siswa tahun senior di sekolah menengah pertama dan menengah atas diizinkan kembali ke sekolah mulai 2 Juni, seperti dilansir CNA.

Sementara untuk sekolah taman kanak-kanak akan diizinkan dibuka kembali mulai 4 Juli 2022, mendatang.

Beijing telah menutup sekolahnya pada awal Mei lalu dan meminta siswa untuk beralih ke pembelajaran online di tengah lonjakan kasus Covid-19 yang ditularkan secara lokal.

Baca juga: Angka Positivity Rate Covid-19 di Indonesia Alami Peningkatan, Satgas Sebut Masih Aman

Baca juga: Belum Genap Seminggu Lockdown Dicabut, Beijing Lakukan Tes Massal Covid Terkait Klaster Bar 24 Jam

Biro Olahraga Kota Beijing mengatakan secara terpisah bahwa kegiatan olahraga untuk kaum muda dapat dilanjutkan di lokasi non-sekolah pada 27 Juni di daerah di mana tidak ada kasus komunitas yang dilaporkan selama tujuh hari berturut-turut, dengan pengecualian tempat-tempat bawah tanah, yang akan tetap tutup.

Partisipasi harus dibatasi hingga 75 persen dari kapasitas normal dan peserta harus menunjukkan tes Covid-19 negatif yang diambil dalam 72 jam terakhir, katanya.

Beijing termasuk di antara beberapa kota di China yang menerapkan pembatasan untuk menghentikan penyebaran gelombang Omicron dari Maret hingga Mei.

Upaya-upaya tersebut telah menurunkan kasus tetapi telah berdampak besar pada ekonomi negara itu.

Untuk pertama kalinya sejak 23 Februari, Shanghai pada hari Sabtu melaporkan tidak ada kasus lokal baru, baik yang bergejala maupun tanpa gejala,

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved