Korban Tewas akibat Bentrokan Antarsuku di Sudan Jadi 65 Orang, 150 Lainnya Terluka

Korban tewas akibat bentrokan antarsuku di Nil Biru, Sudan telah meningkat menjadi 65 orang, sedangkan sekitar 150 lainnya terluka.

AFP
Para pengunjuk rasa Sudan mengambil bagian dalam demonstrasi anti-kudeta, di daerah stasiun Daym - Bashdar di Khartoum tengah, pada 17 Juli 2022. - Korban tewas akibat bentrokan di Nil Biru Sudan bertambah jadi 65 orang. 

TRIBUNNEWS.COM - Korban tewas akibat bentrokan antarsuku di negara bagian Nil Biru, Sudan telah meningkat menjadi 65 orang.

Demikian disampaikan oleh menteri kesehatan Nil Biru, Gamal Nasser al-Sayed, pada Minggu (17/7/2022).

Mengutip Al Jazeera, pertempuran antara kelompok etnis Hausa dan Birta di provinsi selatan itu juga telah melukai sekitar 150 lainnya.

Dia mengatakan kepada The Associated Press bahwa sebagian besar yang tewas adalah pria muda yang ditembak atau ditikam.

Al-Sayed mendesak pihak berwenang di ibu kota Khartoum untuk membantu mengangkut 15 orang yang terluka parah, karena rumah sakit di Nil Biru kekurangan peralatan canggih dan obat-obatan yang menyelamatkan jiwa.

Sebelumnya pada hari Sabtu (16/7/2022), para pejabat mengatakan jumlah korban tewas setidaknya 31 orang.

Pihak berwenang telah mengerahkan Pasukan Dukungan Cepat militer dan paramiliter - atau RSF - untuk membawa stabilitas ke wilayah tersebut.

Baca juga: Sudan Jatuhkan Hukuman Rajam kepada Wanita yang Berzina setelah Satu Dekade

Mereka juga memberlakukan jam malam mulai Sabtu malam dan melarang pertemuan di kota Roseires dan Al-Damazin, ibu kota negara bagian, tempat bentrokan terjadi.

Gubernur Nil Biru, Ahmed al-Omda, pada hari Jumat mengeluarkan perintah yang melarang pertemuan atau pawai selama satu bulan.

Ahmed Youssef, seorang penduduk Al-Damazin, mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa puluhan keluarga telah menyeberangi jembatan ke kota pada hari Sabtu untuk melarikan diri dari kerusuhan.

Penentang kudeta militer Sudan turun ke jalan-jalan di ibu kota Khartoum, pada 17 November 2021, hari paling berdarah sejak pengambilalihan militer pada 25 Oktober. - Pasukan keamanan Sudan menembak mati sedikitnya 10 pengunjuk rasa anti-kudeta dan melukai lusinan lainnya hari ini, kata petugas medis. Korban tewas, semuanya di Khartoum, terutama distrik utaranya, menambah 34 korban tewas akibat kerusuhan sejak militer merebut kekuasaan, sebuah pro- kata serikat dokter demokrasi. (Photo by AFP)
Penentang kudeta militer Sudan turun ke jalan-jalan di ibu kota Khartoum, pada 17 November 2021, hari paling berdarah sejak pengambilalihan militer pada 25 Oktober. (Photo by AFP) (AFP/-)

Rumah sakit telah mengeluarkan panggilan mendesak untuk donor darah, menurut sumber medis.

Satu sumber di Rumah Sakit Al-Roseires mengatakan kepada AFP bahwa fasilitas itu kehabisan peralatan pertolongan pertama dan bahwa bala bantuan diperlukan karena jumlah orang yang terluka meningkat.

Perwakilan Khusus PBB untuk Sudan, Volker Perthes, telah meminta semua pihak untuk menahan diri.

Kekerasan itu terjadi setelah suku Birta menolak permintaan Hausa untuk membentuk otoritas sipil untuk mengawasi akses ke tanah, seorang anggota terkemuka Hausa mengatakan kepada AFP dengan syarat anonim.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved