Konflik Rusia Vs Ukraina

Kremlin: Ukraina Bisa Akhiri Konflik Kapan Saja, Ini Syaratnya

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan hal itu dimungkinkan jika Volodymyr Zelensky mau mengakui kondisi dan persyaratan Rusia.

Editor: Hendra Gunawan
RT.COM
Juru bicara Pemerintah Rusia, Dmitry Peskov 

TRIBUNNEWS.COM – Moskow menyebut Ukraina dapat mengakhiri konflik yang sedang terjadi kapan saja .

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan hal itu dimungkinkan jika Volodymyr Zelensky mau mengakui kondisi dan persyaratan Rusia.

“Rusia siap [untuk kesepakatan damai], pihak Ukraina sangat menyadari persyaratan kami. Dengan satu atau lain cara, mereka akan dipenuhi, ”kata Peskov dikutip dari TASS.

Dmitry Peskov melanjutkan untuk menjelaskan bahwa pada akhir Maret kedua negara hampir menyelesaikan perbedaan mereka dengan cara yang dapat diterima oleh Rusia, tetapi rancangan perjanjian yang disiapkan selama pertemuan di Istanbul ditolak oleh pihak Ukraina.

Baca juga: Rusia Tuding Ukraina Ingin Ciptakan Bencana Nuklir Dengan Menyerang Reaktor PLTN

Kiev memutuskan pembicaraan dengan Moskow setelah menuduh Rusia melakukan kejahatan perang, tuduhan yang menurut Rusia didasarkan pada bukti palsu.

Kepemimpinan Ukraina sejak itu bersikeras bahwa negosiasi hanya dapat dilanjutkan setelah Rusia dikalahkan di medan perang dengan bantuan senjata Barat.

Dmitry Peskov juga mengomentari kunjungan baru-baru ini ke Moskow oleh mantan Kanselir Jerman Gerhard Schroeder, yang, juru bicara Kremlin mengkonfirmasi, bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin.

Terlepas dari spekulasi media bahwa mantan pemimpin Jerman itu dapat menjadi mediator dalam konflik Ukraina, pria berusia 78 tahun itu “tidak menyatakan keinginannya” untuk melakukannya, kata Peskov.

Rusia mengirim pasukan ke Ukraina pada 24 Februari, dengan alasan kegagalan Kiev untuk mengimplementasikan perjanjian Minsk, yang dirancang untuk memberi wilayah Donetsk dan Lugansk status khusus di dalam negara Ukraina.

Protokol, yang ditengahi oleh Jerman dan Prancis, pertama kali ditandatangani pada 2014. Mantan Presiden Ukraina Petro Poroshenko sejak itu mengakui bahwa tujuan utama Kiev adalah menggunakan gencatan senjata untuk mengulur waktu dan “menciptakan angkatan bersenjata yang kuat.”

Pada Februari 2022, Kremlin mengakui republik Donbass sebagai negara merdeka dan menuntut agar Ukraina secara resmi menyatakan dirinya sebagai negara netral yang tidak akan pernah bergabung dengan blok militer Barat mana pun. Kiev menegaskan serangan Rusia benar-benar tidak beralasan.

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved