Eks Pejabat Intelijen AS: Resor Mewah Trump Mar-a-Lago adalah Magnet Bagi Mata-mata Asing

Mantan pejabat intelijen Amerika Serikat mengatakan resor Donald Trump di Florida, Mar-a-Lago merupakan magnet bagi mata-mata asing.

FORTUNE
Klub resor mewah Mar-a-Lago milik Presiden Donald Trump di Florida, AS. - Mantan pejabat intelijen Amerika Serikat mengatakan resor Donald Trump di Florida, Mar-a-Lago merupakan magnet bagi mata-mata asing. 

TRIBUNNEWS.COM - Mantan pejabat intelijen Amerika Serikat (AS) memperingatkan bahwa resor dan kediaman Donald Trump di Florida, Mar-a-Lago adalah magnet bagi mata-mata asing.

The Washington Post melaporkan bahwa sebuah dokumen yang menjelaskan pertahanan pemerintah asing yang tidak disebutkan, termasuk kemampuan nuklirnya, adalah salah satu dari banyak dokumen sangat rahasia yang diambil Trump dari Gedung Putih ketika ia meninggalkan kantor pada Januari 2021.

Ada juga dokumen bertanda SAP, untuk Program Akses Khusus, yang sering kali tentang operasi intelijen AS dan peredarannya sangat dibatasi, bahkan di antara pejabat administrasi dengan izin keamanan tingkat tinggi.

Hal yang berpotensi paling mengganggu, ada kertas berstempel HCS, Sistem Kontrol Humint, yang melibatkan intelijen manusia yang dikumpulkan dari agen di negara musuh, yang nyawanya akan terancam jika identitas mereka dibobol.

Dikutip The Guardian, Kantor Direktur Intelijen Nasional sedang melakukan tinjauan penilaian kerusakan yang difokuskan pada sensitivitas dokumen.

Pejabat AS mengatakan, itu adalah tugas kontra-intelijen FBI untuk menilai siapa yang mungkin mendapatkan akses ke dokumen tersebut.

Baca juga: Dokumen Trump yang Disita FBI Berisi Kemampuan Nuklir Negara Asing

“Saya tahu bahwa profesional keamanan nasional di dalam pemerintahan, mantan rekan saya, (mereka) menggelengkan kepala atas kerusakan yang mungkin terjadi,” kata John Brennan, mantan direktur CIA, mengatakan kepada MSNBC

“Saya yakin Mar-a-Lago menjadi sasaran intelijen Rusia dan badan intelijen lainnya selama 18 atau 20 bulan terakhir, dan jika mereka bisa memasukkan individu ke fasilitas itu, dan mengakses kamar-kamar di mana dokumen-dokumen itu dan membuat salinan dari dokumen-dokumen itu, itulah yang akan mereka lakukan,” lanjutnya.

Imigran berbahasa Rusia dan Ukraina berbaur dengan kerabat dekat Trump

Bulan lalu, Proyek Pelaporan Kejahatan dan Korupsi Terorganisir melaporkan bahwa seorang imigran berbahasa Rusia dari Ukraina dapat berbaur dengan keluarga dan teman-teman mantan presiden di Mar-a-Lago.

Dia menyamar sebagai Anna de Rothschild, menampilkan dirinya sebagai pewaris dinasti perbankan.

Inna Yashchyshyn, putri seorang sopir truk yang beremigrasi ke Kanada, menghibur orang-orang di sekitarnya dengan kisah-kisah tentang kebun-kebun anggur dan perkebunan dan tumbuh di Monako.

Dia bahkan bertemu dengan mantan presiden secara langsung, membuat dirinya difoto bersamanya di lapangan golf.

Tidak ada bukti bahwa Yashchyshyn adalah mata-mata, tetapi episode tersebut menggarisbawahi betapa mudahnya masuk ke Mar-a-Lago.

Baca juga: Trump Sebut Penggeledahan FBI di Mar-a-Lago sebagai Parodi Keadilan

Mantan Presiden AS Donald Trump mengacungkan tinjunya saat berjalan ke sebuah kendaraan di luar Trump Tower di New York City pada 10 Agustus 2022.
Mantan Presiden AS Donald Trump mengacungkan tinjunya saat berjalan ke sebuah kendaraan di luar Trump Tower di New York City pada 10 Agustus 2022. (AFP/STRINGER)
Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved