Konflik Rusia Vs Ukraina

Soal Kerusakan Pipa Nord Stream, Eks Pejabat Pentagon Sebut AL Inggris dan AS Bisa Saja Dalangnya

Ex pejabat tinggi Pentagon Douglas Macgregor menyebut bisa saja AS dan Inggris berada di balik insiden kerusakan pipa Nord Stream 1 dan Nord Stream 2.

Kementerian Pertahanan Denmark
Lokasi kebocoran pipa Nord Stream. - Ex pejabat tinggi Pentagon Douglas Macgregor menyebut bisa saja AS dan Inggris berada di balik insiden kerusakan pipa Nord Stream 1 dan Nord Stream 2. 

TRIBUNNEWS.COM - Mantan Penasihat Menteri Pertahanan Amerika Serikat (AS) era mantan Presiden Donald Trump, Douglas Macgregor memberikan tanggapannya soal insiden kerusakan pipa Nord Stream.

Macgregor menyebut Washington dan Inggris bisa saja berada di balik ledakan di jalur pipa Nord Stream 1 dan Nord Stream 2.

"Anda harus melihat siapa aktor -negara- yang memiliki kemampuan untuk melakukan ini," ucapnya, seperti dikutip TASS

"Artinya, Angkatan Laut (AL) Kerajaan (Inggris) dan AL Amerika Serikat. Saya pikir itu cukup jelas," ucapnya dalam obrolan bersama pembawa acara podcast Judging Freedom, Andrew Napolitano.

Macgregor juga mencatat publikasi oleh mantan Menteri Luar Negeri Polandia (2007-2014) sekaliugs anggota parlemen Eropa Radoslaw Sikorski, yang berterima kasih kepada Amerika Serikat karena merusak pipa gas Nord Stream 1 dan Nord Stream 2 di halaman Twitter-nya.

Baca juga: Rusia: AS Dapat Banyak Keuntungan dari Kerusakan Pipa Nord Stream

Mantan penasihat kepala Pentagon menyebut gagasan bahwa Moskow berada di balik insiden di jaringan pipa itu tidak masuk akal.

"Rusia tidak melakukan ini," katanya.

Ia menambahkan bahwa keterlibatan Jerman dalam insiden itu juga sangat tidak mungkin.

Empat kebocoran pipa gas Nord Stream telah ditemukan, dengan yang terbaru ditunjuk oleh penjaga pantai Swedia.

Sebelumnya, perusahaan Nord Stream AG melaporkan bahwa tiga utas pipa gas lepas pantai Nord Stream 1 dan 2 telah mengalami kerusakan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada hari Senin.

Tanggapan Kremlin

Juru Bicara Kremlin Dmitry Peskov menyatakan bahwa Moskow sangat prihatin dengan berita tersebut.

Peskov menegaskan Rusia tidak mengesampingkan bahwa operasi jaringan pipa dapat terganggu oleh tindakan sabotase.

Seismolog Swedia kemudian melaporkan bahwa dua ledakan telah dicatat di sepanjang jalur pipa Nord Stream pada hari Senin.

Baca juga: Norwegia: Drone Tak Dikenal Terlihat Sebelum Ledakan Nord Stream

Lokasi kebocoran pipa Nord Stream. - Ex pejabat tinggi Pentagon Douglas Macgregor menyebut bisa saja AS dan Inggris berada di balik insiden kerusakan pipa Nord Stream 1 dan Nord Stream 2.
Lokasi kebocoran pipa Nord Stream. - Ex pejabat tinggi Pentagon Douglas Macgregor menyebut bisa saja AS dan Inggris berada di balik insiden kerusakan pipa Nord Stream 1 dan Nord Stream 2. (Kementerian Pertahanan Denmark)
Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved