Sebuah Studi Sebut Musik Metal Menenangkan Pendengarnya

Musik metal memiliki alunan nada paling keras: dentuman bertubi-tubi, suara gitar memekakkan telinga, dan vokalis yang suaranya melengking.

Sebuah Studi Sebut Musik Metal Menenangkan Pendengarnya
TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN
Band metal raksasa asal Kota Bandung, Burgerkill membawakan salah satu lagu dalam konsernya yang bertajuk Killchestra di Sasana Budaya Ganesha (Sabuga), Jalan Tamansari, Kota Bandung, Minggu (15/4/2018) malam. Konser yang digagas DCDC dan Hellshow itu merupakan pertunjukkan istimewa yang memadukan musik metal ala Burgerkill dengan orkestra. TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN 

TRIBUNNEWS.COM - Musik metal memiliki alunan nada paling keras: dentuman bertubi-tubi, suara gitar memekakkan telinga, dan vokalis yang suaranya melengking.

Musisi maupun penggemarnya identik dengan segala hal berbau hitam, entah itu bajunya, make up-nya, hingga ornamen panggungnya.

Nah bila aliran musik lain seperti pop, klasikal atau jazz dianggap memiliki banyak manfaat dengan lantunan lagu chill-nya, bagaimana dengan musik metal?

Sebelum mengetahui dampak musik metal untuk kesehatan mental, tak ada salahnya untuk mengenal karakteristik musik yang telah dipopulerkan sejak era ’60-an ini, misal:

  • Suara musik yang keras, berdistorsi dan berat
  • Lirik seringkali emosional berisikan tema kemarahan, kecemasan, depresi, isolasi dari kehidupan sosial, hingga kesepian
  • Lantunan gitar, bass, drum dan vokal yang agresif
  • Lirik yang sulit didengar karena menggunakan teknik bernyanyi scream atau growl

Dengan karakteristik ini, bukan berarti musik metal tidak ada yang menggemari.

Buktinya, band metal di dunia terus bertambah. Dengan demikian, jumlah penggemarnya terus melonjak.

Baca: Penyanyi Dangdut Ini Minta Dicarikan Sabu-sabu dari Seseorang yang Dipanggilnya Mama

Baca: Menantu Elvy Sukaesih Konsumsi Narkoba Demi Tingkatkan Kepercayaan Diri

Baca: Gadis 17 Tahun di Cianjur Diculik Saat Tidur Lelap di Rumahnya, Pelaku Memperkosa dan Menjualnya

Menurut studi, bukannya menginspirasi orang untuk bertingkah agresif, musik metal justru mampu menenangkan para pendengarnya.

Musik metal juga disebut mampu mengatur rasa sedih dan meningkatkan emosi positif.

Band heavy metal asal Inggris, Judas Priest menghentak penonton saat konser Judas Priest Live In Concert 2018, di Ecopark Ancol Jakarta, Jumat (7/12/2018). Band legendaris yang memiliki personel Scott Travis (drum), Richie Faulkner (gitar), Ian Frank Hill (bas), Glenn Tipton (gitar) dan Rob Halford (vokal) membawakan 19 lagu andalannya diantaranya adalah Living After Midnight dan Turbo Lover. TRIBUNNEWS/HERUDIN
Band heavy metal asal Inggris, Judas Priest menghentak penonton saat konser Judas Priest Live In Concert 2018, di Ecopark Ancol Jakarta, Jumat (7/12/2018). Band legendaris yang memiliki personel Scott Travis (drum), Richie Faulkner (gitar), Ian Frank Hill (bas), Glenn Tipton (gitar) dan Rob Halford (vokal) membawakan 19 lagu andalannya diantaranya adalah Living After Midnight dan Turbo Lover. TRIBUNNEWS/HERUDIN (TRIBUNNEWS/HERUDIN)

Selain itu, studi yang sama menyatakan, musik metal mampu membantu pendengarnya menjelajah keseluruhan emosi yang dirasakan, sekaligus memunculkan perasaan aktif serta inspiratif.

Menurut riset, musik metal bahkan menyediakan tempat dan ruang yang bisa menerima Anda.

Halaman
123
Editor: Willem Jonata
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved