Breaking News:

Virus Corona

Studi Terbaru: Herd Immunity Mungkin Tak Akan Bisa Tercapai, Antibodi Hilang dalam Beberapa Minggu

herd immunity mungkin tidak akan bisa tercapai karena antibodi dalam beberapa pasien Covid-19 yang sudah sembuh hanya bertahan selama beberapa minggu

Freepik
herd immunity mungkin tidak akan bisa tercapai karena antibodi dalam beberapa pasien Covid-19 yang sudah sembuh hanya bertahan selama beberapa minggu 

Penelitian yang menguji lebih dari 61.000 orang di Spanyol itu adalah yang penelitian terbaru yang memberatkan gagasan berhasilnya herd immunity.

Sebuah penelitian yang diterbitkan pada bulan Mei lalu menunjukkan, hanya 7,3 persen orang di ibukota Swedia, Stockholm, yang mengembangkan antibodi virus corona.

Padahal, pemerintah Swedia sudah mengadopsi strategi baru dan kontroversial untuk tidak memaksakan penguncian yang ketat.

Perdana Menteri Swedia Stefan Lofven pekan lalu memerintahkan penyelidikan penanganan virus di negaranya.

Ia mengatakan kepada wartawan, "kami memiliki ribuan orang meninggal dan sekarang pertanyaannya adalah bagaimana Swedia harus berubah."

Tidak seperti kebanyakan negara Eropa, Swedia tidak menerapkan langkah-langkah lockdown yang ketat dalam menanggapi pandemi.

Sebaliknya, sebagian besar bisnis dan perhotelan tetap terbuka dan siswa pun bersekolah.

Pada bulan Mei, ahli epidemiologi negara Swedia, Anders Tegnell, membenarkan tanggapan ini dengan mengatakan, negara-negara yang menerapkan penguncian ketat kemungkinan akan menderita gelombang kedua yang besar di akhir tahun, sedangkan Swedia akan lebih kecil.

Namun, berminggu-minggu kemudian, Swedia menjadi salah satu negara yang paling parah terkena dampaknya dalam hal kematian per kapita.

Hampir lima ribu orang meninggal, stimulasi antibodi yang cukup untuk mencegah gelombang kedua dinyatakan gagal.

Halaman
1234
Penulis: Tiara Shelavie
Editor: Sri Juliati
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved