Homestay jadi Basic Needs di Simeulue, Ini Alasannya

Kabupaten Simeulue di Aceh memang istimewa. Destinasi baharinya keren. Banyak dikunjungi bule. Industri pariwisatanya terus tumbuh, ekonomi bergulir,

Homestay jadi Basic Needs di Simeulue, Ini Alasannya
Kemenpar

Kabupaten Simeulue di Aceh memang istimewa. Destinasi baharinya keren. Banyak dikunjungi bule. Industri pariwisatanya terus tumbuh, ekonomi bergulir, dan ending nya pemerintah dan masyarakat juga menerima manfaat. Dengan pertumbuhan itu, homestay menjadi kebutuhan mendasar di Simeulue.

Bagi para peselancar, Pulau Simeulue di Aceh adalah surga. Ombak dengan ketinggian 5 meter, laut bersih, dan langit cerah menjadi idaman banyak peselancar. Destinasinya memang masih kalah tenar bila dibanding dengan Bali. Tapi, “aroma Bali” sudah terasa di sana. Pemandangan hilir-mudiknya kendaraan roda dua generasi matic sambil membawa papan surfing bisa dengan mudah dijumpai di Simeulue.

Belum lagi kerumunan orang yang masuk ke tepi laut, menembus gulungan ombak dengan posisi merebah di atas papan selancar dan mendayungnya ke tengah menggunakan kedua tangan. Semua sudah menjadi pemandangan biasa di sana.

Lantas bagaimana dengan amenitasnya? Ternyata lumayan oke. Homestay menjadi akomodasi yang paling banyak dicari di Simeulue. Dari yang sederhana, sampai yang menawarkan beragam fasilitas ada di Simeulue. Dari yang konvensional sampai yang ada di online juga ada.

"Bule-bule ini tak mencari kemewahan. Mereka datang ke Simeulue mencari ombak yang menantang," terang Bupati Simeulue, Erli Hasim, Senin (8/7).

Statement itu keluar saat beramah tamah dengan Tim Kemenpar yang akan menggelar Bimtek Homestay Desa Wisata di Simeulue.

Kadisparbud Kabupaten Simeuleu, Abdul Karim terlihat menyimak serius ucapan Bupati. Begitu juga Kasubid Pengembangan Destinasi Area I Kemenpar Andhy Marpaung, Ketua Tim Percepatan Pedesaan dan Perkotaan Kemenpar Vitria Ariani dan Wakil Ketua II Pengembangan Homestay Desa Wisata Kemenpar, Syarifa Aulia.

Homestay desa wisata banyak dicari. Harga murah menjadi alasan utamanya. Selain itu, lebih simpel. Tidak seribet seperti menginap di hotel bintang 5.

Peluang bisnisnya? Lumayan oke. Marketnya sudah ada. Pasarnya juga sudah tercipta. Dengan konsep Low Cost Tourism, semuanya langsung beres.

"Pemodal-pemodalnya dari luar Pulau Simeulue. Fasilitas yang dimiliki juga pas untuk wisatawan asing yang surfing, diving, dan menikmati keindahan pantai yang masih alami dan asri di Simeulue," tambah Bupati.

Halaman
12
Editor: Content Writer
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved