Google Doodle Rayakan Hari Batik Nasional 2 Oktober, Ini Sejarah Batik yang Sempat Diklaim Malaysia

Google Doodle ikut merayakan Hari Batik Nasional yang jatuh pada Rabu (2/10/2019) hari ini. Inilah sejarah batik yang sempat diklaim Malaysia.

Google Doodle Rayakan Hari Batik Nasional 2 Oktober, Ini Sejarah Batik yang Sempat Diklaim Malaysia
google
Google Doodle Rayakan Hari Batik Nasional 2 Oktober, Ini Sejarah Batik yang Sempat Diklaim Malaysia 

Google Doodle ikut merayakan Hari Batik Nasional yang jatuh pada Rabu (2/10/2019) hari ini. Inilah sejarah batik yang sempat diklaim Malaysia.

TRIBUNNEWS.COM - Google ikut merayakan Hari Batik Nasional yang jatuh pada Rabu (2/10/2019) hari ini.

Perayaan Hari Batik Nasional ini dimeriahkan Google dengan membuat Doodle khusus di halaman mesin pencari Google Indonesia.

Google Doodle pada Rabu hari ini menampilkan tiga motif batik khas Indonesia, di antaranya motif parang.

Ini adalah tahun ke-10, rakyat Indonesia merayakan Hari Batik Nasional yang ditetapkan per 2009 oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

Baca: Hari Batik Nasional Tampil di Google Doodle, Sempat Diklaim Malaysia, Yuk Kepoin Sejarahnya

Baca: Batik Indonesia Dipakai Syahrini, Paris Hilton, Jessica Alba, Siwon, Blackpink, Siapa Paling Keren?

Sejumlah peragawati memperagakan koleksi batik Madura saat pembukaan Pesona Batik Wastra Nusantara di Summarecon Mal Kelapa Gading (MKG), Kelapa Gading, Jakarta Utara, Rabu (25/9/2019). Festival yang ke-4 kalinya ini berlangsung hingga 6 Oktober 2019. Eksotika Batik Madura menjadi tema besar Pesona Batik Wastra Nusantara tahun ini.
Sejumlah peragawati memperagakan koleksi batik Madura saat pembukaan Pesona Batik Wastra Nusantara di Summarecon Mal Kelapa Gading (MKG), Kelapa Gading, Jakarta Utara, Rabu (25/9/2019). Festival yang ke-4 kalinya ini berlangsung hingga 6 Oktober 2019. Eksotika Batik Madura menjadi tema besar Pesona Batik Wastra Nusantara tahun ini. (Warta Kota/Alex Suban)

SBY menerbitkan Keputusan Presiden No. 33 Tahun 2009 tentang Hari Batik Nasional pada 17 November 2009.

SBY kala itu juga mengimbau masyarakat mengenakan batik saat perayaan Hari Batik Nasional dan terus dilakukan hingga kini.

Badan PBB untuk Pendidikan, Ilmu Pengetahuan dan Budaya (UNESCO) mengakui batik sebagai “Warisan Kemanusiaan untuk Budaya Lisan dan Non Bendawi.

Penetapan batik oleh UNESCO ini terjadi pada 2 Oktober 2009, lewat keputusan komite 24 negara yang bersidang di Abu Dhabi, Uni Emirat Arab.

Batik Indonesia dinilai sarat dengan teknik, simbol, dan budaya yang tidak lepas dari kehidupan masyarakat sejak lahir hingga meninggal.

Halaman
1234
Penulis: Sri Juliati
Editor: Muhammad Nursina Rasyidin
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved