Breaking News:

Kerumunan Massa di Acara Rizieq Shihab

Mantan Kepala KUA Tanah Abang Takut Tinggalkan Tugas Saat Jadi Penghulu Pernikahan Putri Rizieq

Mendengar jawaban itu Azis lantas melanjutkan pernyataannya dan menanyakan adakah gangguan yang didapat Sukana saat itu.

Rizki Sandi Saputra
Kadinkes DKI Jakarta Widyastuti (kanan) dan Mantan Kepala KUA Tanah Abang Sukana (Kiri) saat diambil sumpahnya sebelum menjalani sidang lanjutan atas terdakwa Muhammad Rizieq Shihab di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Timur, Senin (26/4/2021). 

Laporan Reporter Tribunnews.com, Rizki Sandi Saputra

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Mantan Kepala kantor urusan agama (KUA) Tanah Abang Sukana, mengaku takut meninggalkan lokasi pernikahan putri Muhammad Rizieq Shihab (MRS) pada 14 November 2020 di Petamburan, padahal saat itu kondisinya sangat dipenuhi masyarakat.

Hal tersebut disampaikan Sukana saat dirinya duduk sebagai saksi yang dihadirkan Jaksa Penuntut Umum (JPU) dalam sidang lanjutan kasus pelanggaran protokol kesehatan yang menimbulkan kerumunan di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Timur.

Mulanya kuasa hukum Rizieq, Azis Yanuar menanyakan terkait alasan Sukana yang tak menolak acara pernikahan padahal dia mengetahui bahwa terjadi pelanggaran protokol kesehatan.

Baca juga: Acara Pernikahan Artis yang Dihadiri Jokowi Turut Disorot Kuasa Hukum Rizieq Shihab

Baca juga: Kadinkes DKI Jadi Saksi dalam Sidang Kasus Kerumunan Rizieq di Petamburan

Namun kata Azis dalam Berita Acara Pemeriksaan (BAP) Sukana memilih untuk tetap berada di lokasi dikarenakan merasa takut.

"Terdapat pelanggaran prokes saat pernikahan, (penghulu) wajib ditolak. Kenapa anda tidak tolak?, di sini( BAP) anda jawabnya takut," tanya Azis kepada Sukana dalam ruang sidang utama PN Jakarta Timur, Senin (26/4/2021).

"Ada rasa dalam hati saya ada rasa takut meninggalkan tempat, karena saya melihat suasananya dan massa banyak," jawab Sukana.

Mendengar jawaban itu Azis lantas melanjutkan pernyataannya dan menanyakan adakah gangguan yang didapat Sukana saat itu.

Atau bahkan apakah Sukana mendapatkan ancaman dari masa yang hadir.

"Apakah massa menakut-nakuti atau mengancam?" tanya lagi Azis.

Halaman
123
Editor: Hasanudin Aco
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved