Breaking News:

Virus Corona

Dinkes DKI Jakarta Akui Jumlah Kasus Covid-19 Sulit Jadi Nol

Pemprov DKI akan memastikan 14 juta orang yang ada di Jakarta telah menerima vaksin dosis lengkap.

TRIBUNNEWS/Jeprima
Vaksinator menyuntikkan vaksin Covid-19 kepada sopir JakLingko yang diselenggarakan oleh PMI DKI Jakarta bekerja sama dengan Koperasi Wahana Kalpika (KWK) di kawasan Cilincing, Jakarta Utara, Selasa (14/9/2021). Sebanyak 800 sopir JakLingko KWKKetua Koperasi Wahana Kalpika H. Ramli vaksinasi COVID-19 sebagai upaya peningkatan pelayanan transportasi umum bagi masyarakat guna mencegah penyebaran COVID-19 baik pada pramudi maupun penumpang. Selain menggelar vaksinasi Covid-19 kegiatan tersebut juga mengadakan donor darah dan pemberian kacamata bagi Sopir JakLingko. Tribunnews/Jeprima 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Rina Ayu

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kepala Seksi Surveilans Epidemiologi dan Imunisasi Dinas Kesehatan (Dinkes) DKI Jakarta Ngabila Salama mengaku sulit untuk menghilangkan Covid-19 hingga nol kasus di ibukota negara ini.

Untuk itu, masyarakat DKI harus siap berdampingan dengan virus corona.

"Zero kasus akan sangat sulit (di DKI Jakarta). Kita harus hidup berdampingan dengan Covid-19," ujarnya dalam dialog virtual Alinea.id, Selasa (14/9/2021).

Meski demikian pihaknya tidak akan pasrah dan berupaya mengoptimalikan program vaksinasi Covid-19.

Pemprov DKI akan memastikan 14 juta orang yang ada di Jakarta telah menerima vaksin dosis lengkap.

Baca juga: Solusi Jika Sertifikat Vaksin Covid-19 Tidak Muncul di Aplikasi PeduliLindungi, dan Cara Download

Adapun 14 juta orang tersebut, terdiri dari 11 warga DKI Jakarta dan 3 juta orang luar DKI yang melakukan aktivitas di pusat pemerintahan Indonesia ini.

"Tidak akan pasrah. Kita akan melakukan upaya optimal dulu. Bagaimana caranya? kita harus memastikan 14 juta orang yang beraktivitas di DKI sehari-hari sudah full vaksinasi," ungkapnya.

Selain itu, pihaknya juga mendorong pemerintah pusat untuk segera memberikan izin pelaksanaan vaksinasi Covid-19 bagi anak usia di bawah 12 tahun.

"Kita dorong pemerintah pusat untuk memberikan vaksinasi untuk anak dibawah 12 tahun. Saat ini di China, Sinovac sudah dipakai 3 tahun ke atas dan juga di Chili sudah 6 tahun ke atas," imbuh Ngabila.

Ngabila menuturkan, kondisi penanganan Covid-19 di DKI Jakarta saat ini juga menunjukan tren positif.

Seperti angka positivity rate sudah bawah 5 persen yaitu 1 hingga 2 persen selama sepekan terakhir.

Kemudian, angka kasus konfirmasi turun drastis bila dibanding periode Juni-Juli 2021, yakni tembus 10 ribu per hari kini kisaran 150-500 orang per hari.

Juga tetap memperkuat tes pemeriksaan Covid-19 sebanyak 18 ribu per hari atau 16 hingga 17 kali dari standar WHO.

"Standar tes PCR minimal dari WHO yaitu 1 per 1.000 penduduk per pekan telah terpenuhi dan positivity rate DKI Jakarta di bawah 5 persen. Jadi, bisa dikatakan Covid-19 di Jakarta telah terkendali," ujarnya.
 

Penulis: Rina Ayu Panca Rini
Editor: Hasanudin Aco
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved