Polisi Tetapkan Empat Tersangka di Kasus Dugaan Penipuan Bos Maspion oleh Mantan Wagub Bali

Mereka yang diperiksa adalah para pihak yang mengetahui proses transaksi jual beli tanah sampai yang terindikasi menerima aliran dana.

Polisi Tetapkan Empat Tersangka di Kasus Dugaan Penipuan Bos Maspion oleh Mantan Wagub Bali
KOMPAS.COM/SRI LESTARI
Mantan Wakil Gubernur Bali Ketut Sudikerta 

TRIBUNNEWS.COM, DENPASAR - Polisi telah melakukan pemeriksaan terhadap 29 saksi dalam kasus dugaan penipuan yang dilakukan mantan Wakil Gubernur Bali Ketut Sudikerta terhadap PT Maspion.

Mereka yang diperiksa adalah para pihak yang mengetahui proses transaksi jual beli tanah sampai yang terindikasi menerima aliran dana.

"Sebanyak 29 saksi dari para pihak yang diperiksa. Dari pemeriksaan, 4 orang ditetapkan sebagai tersangka," kata Direskrimsus Polda Bali Kombes Pol Yuliar Kus Nugroho, S.I.K. dalam keterangan pers di Mapolda Bali pada Jumat (5/4/2019).

Menurut Yuliar, selain mantan Wakil Gubernur Bali Ketut Sudikerta dan 3 orang lainnya juga ditetapkan sebagai tersangka.

Mereka adalah I Wayan Wakil (51), AA Ngurah Agung (68), dan Ida Bagus Herry Trisna Yuda (49). Ketiganya memiliki peran masing-masing.

Baca: Seorang Menteri Pernah Ajak Vanessa Angel Dinner Mimik-mimik Cantik Mimican, Apa Maksudnya?

AA Agung Ngurah Agung bertugas untuk meyakinkan warga menjual tanah. Sedangkan Herry Trisna Yuda yang tidak lain merupakan adik ipar dari Ketut Sudikerta berperan menerima transfer dana dari PT Maspion.

"Anak Agung Ngurah Agung berperan aktif meyakinkan proses jual beli sedangkan Wayan Wake memalsukan sertifikat," kata Yuliar.

Baca: Kasus Mutilasi Guru Honorer di Kediri, Polisi Sudah Periksa Lima Pria Gemulai

Karena peran aktif tersebut, mereka ditetapkan sebagai tersangka, di samping adanya dugaan mereka tidak menyerahkan uang hasil jual beli tanah kepada pihak yang berhak.

Khusus untuk Anak Agung Ngurah Agung dan Wayan Wakil, polisi kembali melakukan pemeriksaan pada Jumat siang. "Hari ini kami periksa dua tersangka," ujar Yuliar.

Ketut Sudikerta sebelumnya ditangkap di Bandara Ngurah Rai pada Kamis (4/4/2019) pukul 14.19 Wita.

Baca: Keluarga Ungkap Isi Percakapan di Whatsapp Guru Honorer Korban Mutilasi yang Dibuang di Blitar

Halaman
12
Editor: Choirul Arifin
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved