Romahurmuziy Ditangkap KPK

Romi Sebut Khofifah dan Pengasuh Ponpes Kerap Tanyakan soal Pencalonan Kakanwil Kemenag Jatim

mantan anggota DPR RI itu mengatakan Khofifah mengetahui permintaan Kyai Asep dan menyetujui hal tersebut.

Romi Sebut Khofifah dan Pengasuh Ponpes Kerap Tanyakan soal Pencalonan Kakanwil Kemenag Jatim
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin (kiri) dan mantan Ketua Umum PPP Muhammad Romahurmuziy (kanan) memberikan kesaksian dalam sidang kasus suap jual beli jabatan di lingkungan Kementerian Agama dengan terdakwa Haris Hasanuddin dan Muafaq Wirahadi di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Rabu (26/6/2019). Dalam sidang tersebut Jaksa Penuntut Umum KPK menghadirkan tujuh orang saksi diantaranya Lukman Hakim Saifuddin dan Romahurmuziy. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Mantan Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP), Romahurmuziy mengatakan Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa dan Pengasuh Ponpes Amanatul Ummah Kiai Asep Saifuddin Chalim, mengusulkan nama Haris Hasanuddin sebagai calon kepala kantor wilayah (kakanwil) Kementerian Agama (Kemenag) Provinsi Jawa Timur.

"Saya menyampaikan, jujur saja beberapa kali baik bu Khofifah, dan Kyai Asep menanyakan kepada saya. 'Bagaimana perkembangan nominasi saudara Haris?'" kata Romahurmuziy, saat memberikan keterangan sebagai saksi di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Rabu (26/6/2019).

Dia mengaku pernah dihubungi melalui saluran telepon oleh Kyai Asep. Dia mengklaim Kyai Asep menanyakan mengenai pencalonan Haris Hasanuddin.

"Bahkan, pada 7 Januari (2019,-red), Kyai Asep menelepon saya menanyakan nominasi saudara Haris. Saya sampaikan, kyai ini kan ada prosedur. Kami ikuti dulu ya. Kira-kira, saya sampaikan begitu," kata dia.

Di persidangan itu terungkap awal pertemuan antara Romahurmuziy dengan Haris Hasanuddin.

"Pertama, saya kenal Pak Asep pada 6 Oktober di pesantren beliau. Karena memang acara tersebut itu acara deklarasi. Di mana acara tersebut inisiatornya adalah bu Khofifah," kata dia.

Romahurmuziy mengaku Kyai Asep orang yang mengenalkannya dengan Haris.

"Dan, ketika itu saya diterima dengan sangat baik oleh Pak Kyai Asep. Dan disitu saya diarahkan ke salah satu ruangan. Dan, saya diberitahu oleh Pak Haris ini bahwa 'ini kan sudah menjadi plt ya, mohon dukungannya'. Kira-kira begitu bahasanya," kata Romahurmuziy.

Baca: Ratu Tisha Ungkap Kinerjanya Begitu Ditunjuk Jadi Wakil Presiden AFF

Baca: Mahfud MD Sebut Ada Kemungkinan Dissenting Opinion dari Hakim MK Dalam Sidang Putusan Besok

Pada waktu itu, dia menjawab permintaan dari Kyai Asep.

"Waktu itu, saya menjawab normatif. Enggeh pak, Enggeh," ungkap Romahurmuziy.

Halaman
12
Penulis: Glery Lazuardi
Editor: Sanusi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved