Breaking News:

Kasus BLBI

KPK Pertajam Bukti Keterlibatan Itjih Nursalim dalam Perkara BLBI

KPK mengatakan Itjih Nursalim memiliki peran dalam dugaan korupsi penerbitan Surat Keterangan Lunas Bantuan Likuiditas Bank Indonesia (SKL BLBI).

Ilham Rian Pratama
Juru Bicara KPK Febri Diansyah 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Ilham Rian Pratama

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengatakan Itjih Nursalim memiliki peran dalam dugaan korupsi penerbitan Surat Keterangan Lunas Bantuan Likuiditas Bank Indonesia (SKL BLBI).

KPK saat ini terus mempertajam bukti-bukti keterlibatan Itjih dan suaminya Sjamsul Nursalim dalam proses penyidikan dugaan korupsi SKL BLBI yang menjerat pasangan suami istri itu sebagai tersangka.

"Saya kira itu sudah dijelaskan ya kemarin pada saat konferensi pers dan juga sudah muncul di proses persidangan yang bersangkutan diduga bersama-sama dan memiliki peran dalam konstruksi perkara ini," ujat Juru Bicara KPK Febri Diansyah di Gedung Merah Putih KPK, Setiabudi, Jakarta Selatan, Senin (8/7/2019).

Baca: Ramalan Zodiak Hari Ini Selasa 9 Juli 2019, Hari yang Menyenangkan Bagi Capricorn Sagitarius

Baca: Warga Desa Kumpulrejo Kendal Temukan Makam Kuno di Kebun Pisang

Baca: 3 Jan Non Setop, Pria Ini Siksa Istri hingga Tulang Rusuknya Patah di Depan Balitanya yang Histeris

Baca: Prakiraan Cuaca BMKG 33 Kota Hari Ini, Selasa 9 Juli 2019: Jambi dan Mamuju Hujan di Malam Hari

Peran Itjih telah terungkap dalam proses persidangan dengan terdakwa mantan Kepala BPPN Syafruddin Arsyad Temenggung maupun saat KPK mengumumkan penetapan tersangka terhadap Sjamsul dan Itjih beberapa waktu lalu.

Salah satu peran Itjih yakni mewakili suaminya Sjamsul Nursalim dalam pengurusan penerbitan SKL BLBI.

Dalam proses pengurusan tersebut, KPK mengidentifikasi sejumlah pertemuan yang dilakukan Itjih dengan sejumlah pihak, termasuk dengan Syafruddin.

Meski demikian, Febri masih enggan mengungkap lebih rinci mengenai peran Itjih.

Termasuk saat disinggung adanya dugaan pembicaraan Itjih dengan Syafruddin agar BDNI milik Sjamsul mendapatkan SKL BLBI.

Hal ini lantaran kasus ini masih dalam proses penyidikan. KPK bakal membeberkan secara lebih rinci bukti-bukti dugaan keterlibatan Itjih maupun Sjamsul yang juga Bos PT Gajah Tunggal Tbk dalam proses persidangan nanti.

"Secara detail kami belum bisa sampaikan karena ini masih proses penyidikan tapi tentu ada peran masing-masing ya Apakah SJN (Sjamsul Nursalim) ataupun ITN (Itjih Nursalim) dalam pokok perkara ini," jelas Febri.

Diberitakan, KPK menetapkan Sjamsul dan istrinya Itjih Nursalim sebagai tersangka kasus dugaan korupsi penerbitan SKL BLBI.

Penetapan ini merupakan pengembangan dari perkara mantan Kepala Badan Penyehatan Perbankan Nasional (BPPN) Syafruddin Arsyad Temenggung yang telah dijatuhi hukuman 15 tahun pidana penjara dan denda Rp1 miliar subsider 3 bulan kurungan oleh Pengadilan Tinggi DKI dalam putusan banding.

Dalam kasus ini, Sjamsul dan Itjih diduga diperkaya atau diuntungkan sebesar Rp4,58 triliun.

Atas tindak pidana yang diduga dilakukannya, Sjamsul dan Itjih disangkakan melanggar Pasal 2 ayat (1) atau Pasal 3 Undang-undang Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana telah diubah dengan Undang-undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.

Penulis: Ilham Rian Pratama
Editor: Malvyandie Haryadi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved