Tanggapi Kasus Pelawak Qomar, Mahfud MD: Bisa Dijerat Dua Hukuman dan Mendapat Hukuman Ganda

Menanggapi kasus yang saat ini mendera Qomar, pakar hukum dan tata negara Mahfud MD angkat bicara.

Tanggapi Kasus Pelawak Qomar, Mahfud MD: Bisa Dijerat Dua Hukuman dan Mendapat Hukuman Ganda
ISTIMEWA
Kolase Qomar dan Mahfud MD 

TRIBUNNEWS.COM - Mahfud MD angkat bicara soal kasus yang dialami mantan pelawak Empat Sekawan, Nurul Qomar.

Diketahui sebelumnya, pelawak kawakan Nurul Qomar telah menjalani sidang perdananya di Pengadilan Negeri Brebes, Jawa Tengah, Rabu (3/7/2019) lalu.

Dari dakwaan jaksa, Qomar dinilai sengaja melakukan pemalsuan surat keterangan lulus (SKL) jenjang S-2 dan S-3 di bidang pendidikan yang dikeluarkan oleh Universitas Negeri Jakarta.

Surat keterangan itu digunakan Qomar sebagai persyaratan menjadi Rektor Universitas Muhadi Setiabudi, Brebes.

Atas dakwaan tersebut Qomar tidak mengajukan eksepsi atau nota keberatan.

Selain itu ia mengomentari dakwaan jaksa bukan soal ijazah palsu melainkan surat keterangan lulus palsu.

Menanggapi kasus yang saat ini mendera Qomar, pakar hukum dan tata negara Mahfud MD angkat bicara.

Soal pemalsuan ijazah, Mahfud MD menyebut pelakunya bisa dijerat hukuman pidana.

"Pemalsuan dokumen dan sebagainya itu ada dua hukum," kata Mahfud MD membuka percakapannya di tayangan Melek Hukum TV One, Kamis (11/7/2019).

"Pertama hukum pidana karena dia melakukan pemalsuan surat resmi yang dikeluarkan negara," imbuhnya.

 BACA HALAMAN SELANJUTNYA >>>>>>>>>>>

Penulis: Fachri Sakti Nugroho
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved