Soal Pembangunan PLTSa, Luhut Minta PLN Jangan Macam-macam 

Pembangunan PLTSa sudah diatur dalam Peraturan Presiden (Perpres) dan listrik yang dihasilkan dari pembangkit tersebut akan dibeli oleh PLN

Soal Pembangunan PLTSa, Luhut Minta PLN Jangan Macam-macam 
Theresia Felisiani/Tribunnews.com
?Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Seno Tri Sulistiyono

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Menko Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan meminta PLN tidak menjadi penghambat pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Sampah (PLTSa) yang dilakukan oleh pemerintah daerah.

Luhut menjelaskan, pembangunan PLTSa sudah diatur dalam Peraturan Presiden (Perpres) dan listrik yang dihasilkan dari pembangkit tersebut akan dibeli oleh PLN. 

Baca: Lantik Perwira TNI-Polri, Jokowi: Prajurit Harus Ikuti Perkembangan Zaman

"Iya dijual ke PLN. PLN itu jangan macam-macam, gitu lho. Kalau sudah ada tadi Perpresnya, jadi jangan mencari masalah, tapi mencari solusinya," tutur Luhut di komplek Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa (16/7/2019).

Luhut pun meminta PLN untuk mengacu kepada Perpres dalam hal pembelian listrik dari PLTSa dan tidak membuat aturan sendiri yang akhirnya tidak menyelesaikan masalah. 

"Berbelit-belit itu (PLN), kan sudah ada Perpresnya mengenai ini, yasudah mengacu ke situ," ucap Luhut. 

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Indonesia, Luhut Binsar Panjaitan. (Theresia Felisiani/Tribunnews.com)
Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Indonesia, Luhut Binsar Panjaitan. (Theresia Felisiani/Tribunnews.com) (Theresia Felisiani/Tribunnews.com)

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengungkapkan, harga beli PLN di beberapa tempat masih dilakukan pengkajian, padahal dalam Perpres dikatakan harga beli sebesar 13,3 sen dolar AS/kWh.

"Jadi presiden agak kurang berkenan, kan sudah ada Perpres, kalau sudah ada Perpres kenapa harus dikaji-dikaji lagi. Itu yang bikin akhirnya semua mesin proses ini masih banyak hambatan," tutur Ridwan di tempat yang sama. 

"Tadi sudah dikasih arahan supaya jangan dikaji-kaji lagi, karena kajiannya sudah selesai ketika Perpres diterbitkan," sambungnya. 

Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah menandatangani Perpres Nomor 35 Tahun 2018 tentang Percepatan Pembangunan Instalasi Pengolah Sampah Menjadi Energi Listrik Berbasis Teknologi Ramah Lingkungan.

Halaman
12
Penulis: Seno Tri Sulistiyono
Editor: Imanuel Nicolas Manafe
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved