Kongres PDI Perjuangan

Pengamat: Kehadiran Prabowo Sinyal Kuat Gerindra Akan Gabung ke Koalisi Pemerintah

"Jadi penanda kuat bahwa Partai Gerindra akan ikut dalam gerbong koalisi," ujar pengajar di Universitas Sultan Ageng Tirtayasa ini.

Pengamat: Kehadiran Prabowo Sinyal Kuat Gerindra Akan Gabung ke Koalisi Pemerintah
ISTIMEWA
Prabowo 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Srihandriatmo Malau

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kehadiran Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto dalam Kongres V PDIP menjadi penanda kuat, Gerindra akan bergabung dalam koalisi pemerintahan Joko Widodo (Jokowi)-KH Maruf Amin pada periode 2019-2024.

Demikian disampaikan Pengamat politik, Leo Agustino kepada Tribunnews.com, Kamis (8/8/2019).

"Jadi penanda kuat bahwa Partai Gerindra akan ikut dalam gerbong koalisi," ujar pengajar di Universitas Sultan Ageng Tirtayasa ini.

Walau dinamikanya hingga sekarang masih terus berlanjut karena ada partai dari koalisi Indonesia Kerja terlihat tidak sepakat dengan ketua Umum PDIP memasukkan Gerindra.

Lebih lanjut dia melihat semua masih sangat terbuka mengenai hubungan PDIP dengan Gerindra pada pemilu 2024 mendatang.

Karena politik bukan matematika, alias sangat dinamis dan cair.

Baca: Sebelum Masuk ke Penjualan Amunisi ke KKB, 3 Oknum TNI Bakal Jalani Penyidikan Kasus Disiplin

Baca: Berikut Daftar Susunan Pemain Persela vs Persib, Adu Tajam Striker Luar

Baca: Jelang HUT Kemerdekaan, Pendiri NII Crisis Center Harap Aparat Antisipasi Serangan Teroris

"Boleh jadi pasangan calon mereka diusung. Atau Pasangan PDIP didukung Gerindra, atau sebaiknya, pasangan Gerindra disokong PDIP. Semua bisa mungkin terjadi," papar Leo Agustino.

Namun satu yang pasti, imbuh dia, selagi kepentingan PDIP dan Gerindra sama atau paling tidak dapat diakomodir, maka persahabatan ini akan terus berlanjut pada Pilpres 2024.

"Batu ujiannya ada di Pilkada 2020, 2022, dan 2023. Kita lihat saja," tegasnya.

Halaman
1234
Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Malvyandie Haryadi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved