Tekan Angka Stunting di Garut, KKP Sosialisasi Program Gerakan Memasyarakatkan Makan Ikan

Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) terus gencar melakukan sosialisasi Program Gerakan Memasyarakatkan Makan Ikan

Tekan Angka Stunting di Garut, KKP Sosialisasi Program Gerakan Memasyarakatkan Makan Ikan
Istimewa
Sosialisasi Program Gerakan Memasyarakatkan Makan Ikan (Gemarikan) di Kabupaten Garut, Rabu (7/8/2019). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) terus gencar melakukan sosialisasi Program Gerakan Memasyarakatkan Makan Ikan (Gemarikan) ke daerah-daerah yang tingkat konsumsi ikannya masih rendah.

Upaya tersebut dilakukan untuk mendongkrak konsumsi ikan domestik.

Staf Ahli Menteri Kelautan dan Perikanan Bidang Ekologi dan Sumber Daya Laut, Aryo Hanggono mengatakan, peningkatan konsumsi ikan ini menjadi penting karena kandungan gizi pada ikan mampu mengatasi masalah hambatan pertumbuhan (stunting) yang melanda di beberapa daerah di Indonesia.

Dalam kunjungan kerjanya bersama dengan perwakilan dari Kementerian Pertanian (Kementan), anggota Komisi XI DPR RI, dan anggota IV BPK RI di Situ Bagendit, Kecamatan Banyuresmi, Kabupaten Garut, Jawa Barat, Rabu (7/8/2019), Aryo menyebut, saat ini baru 3 Provinsi di Indonesia yang lepas dari masalah stunting.

Baca: Diambil Sumpah, Megawati Kembali Jadi Ketua Umum PDIP Periode 2019-2024

Baca: Kata ICW soal Tak Lolosnya Basaria dalam Seleksi Capim KPK

Baca: Otak Kasus Pembunuhan Suami Menangis Divonis 20 Tahun Penjara, Selingkuhannya Dihukum Seumur Hidup

Mengingat Provinsi Jawa Barat belum terlepas dari masalah stunting, maka kegiatan Safari Gemarikan harus terus dilaksanakan berkolaborasi dengan berbagai pihak.

“Mengonsumsi ikan mampu atasi gizi buruk. Makanya kami akan terus mengajak masyarakat terus makan ikan, terutama daerah yang tingkat konsumsinya masih rendah. Salah satunya di Garut ini,” jelasnya seperti dalam keterangan pers yang diterima tribunnews.com.

Angka konsumsi ikan Kabupaten Garut tahun 2018 hanya sebesar 20,70 kg/kapita (setara ikan utuh segar), masih di bawah angka konsumsi ikan Provinsi Jawa Barat 29,64 kg/kapita.

Jumlah ini bahkan jauh di bawah angka konsumsi ikan nasional yang sebesar 50,69 kg/kapita.

“Bukan hanya Garut, masih banyak daerah yang tingkat konsumsinya rendah. Makanya kami nanti kami akan hadir di sana,” katanya.

Baca: Siti Badriah Geregetan dengan Kelakuan Suami di Ranjang

Apalagi menurut Aryo, di tengah jumlah penduduk yang terus meningkat, sangat penting menjaga ketahanan pangan.

Ikan menjadi satu bagian penting dalam pemenuhan kebutuhan pangan nasional.

Halaman
12
Editor: Adi Suhendi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved