Revisi UU KPK

Ketika Tiga Pimpinan KPK Bersatu Menentang Revisi UU KPK

Tiga pimpinan KPK sepakat untuk menentang adanya pembahasan lebih lanjut mengenai revisi Undang-Undang Nomor 30 tahun 2002 tentang KPK

Ketika Tiga Pimpinan KPK Bersatu Menentang Revisi UU KPK
Tribunnews.com/ Ilham Rian Pratama
Tiga Pimpinan KPK, Laode M Syarif, Agus Rahardjo, dan Saut Situmorang (kiri-kanan) 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Ilham Rian Pratama

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Tiga pimpinan KPK sepakat untuk menentang adanya pembahasan lebih lanjut mengenai revisi Undang-Undang Nomor 30 tahun 2002 tentang Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Tiga komisioner KPK tersebut antara lain Agus Rahardjo, Saut Situmorang, dan Laode M Syarif.

Perlawanan ketiganya diungkapkan dalam konferensi pers di lobi Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Kamis (12/9/2019).

Sementara dua pimpinan KPK lainnya, Alexander Marwata dan Basaria Panjaitan tidak ikut hadir dalam konferensi pers yang disaksikan puluhan mahasiswa dari berbagai universitas.

Baca: Empat Bocah Terseret Gelombang Saat Mandi di Sungai Kapuas, Satu Korban Tewas

Ketua KPK Agus Rahardjo mengatakan penegakan antikorupsi saat ini mengkhawatirkan.

Satu di antaranya dengan mencuatnya revisi UU KPK yang saat ini sedang dikebut DPR.

"Yang berikutnya kita tahu penegakan antikorupsi dalam kondisi yang mengkhawatirkan. Karena itu, kita masih berharap mudah-mudahan concern kita semua didengar oleh para pengambil keputusan, baik di DPR maupun di eksekutif, di pemerintahan bahwa gerakan antikorupsi itu memerlukan penguatan-penguatan, bukan untuk dilemahkan," tutur Agus Rahardjo.

Terkait revisi UU KPK, Agus Rahardjo menyebut prosesnya sangat cepat.

KPK bahkan sudah menerima undangan untuk menghadiri rapat di DPR.

Halaman
1234
Penulis: Ilham Rian Pratama
Editor: Adi Suhendi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved