Romahurmuziy Ditangkap KPK

Romahurmuziy Khawatirkan Penyebutan Statusnya Sebagai Mantan Ketua Umum PPP Dalam Surat Dakwaan

Romy menilai penyebutan status pekerjaannya sebagai mantan Ketua Umum PPP juga tidak memiliki dasar hukum.

Romahurmuziy Khawatirkan Penyebutan Statusnya Sebagai Mantan Ketua Umum PPP Dalam Surat Dakwaan
TRIBUN/IQBAL FIRDAUS
Mantan Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Romahurmuziy meninggalkan ruang sidang setelah membacakan eksepsi di Pengadilan Tipikor, Jakarta Pusat, Senin (23/9/2019). Romy didakwa akibat dugaan jual beli jabatan di lingkungan Kementerian Agama. TRIBUNNEWS.COM/IQBAL FIRDAUS 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Terdakwa perkara suap pengisian jabatan di lingkungan Kementerian Agama mantan Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Romahurmuziy (Romy) mengkhawatirkan penyebutan statusnya dalam bagian identitas di surat dakwaan Jaksa Penuntut Umum.

Romy menilai penyebutan status pekerjaannya sebagai mantan Ketua Umum PPP juga tidak memiliki dasar hukum.

Menurutnya, jika penyebutan status tersebut tidak dihapus dalam surat dakwaan maka hal itu menguatkan dugaannya bahwa penangkapannya oleh KPK merupakan serangan terhadap institusi PPP.

Selain itu, hal itu pun menurutnya menguatkan dugaannya bahwa penangkapan tersebut bermuatan politis atau yang ia sebut sebagai "operasi politik" terlebih penangkapannya dilakukan dalam kurun waktu sebulan sebelum pelaksanaan Pemilu 2019.

Dalam nota keberatan atau eksepsi pribadi yang dibacakannya, ia bahkan menilai dampak turunnya perolehan suara yang diraih PPP dalam Pemilu 2019 juga tidak terlepas dari penangkapannya.

Baca: BNPB Gandeng Dewan Masjid Indonesia Minta Doakan Hujan Turun Dalam Penanganan Karhutla

"Yang saya khawatirkan, jika penyebutan Mantan Ketua Umum PPP ini tidak dihapuskan dari surat dakwaan maka dapat menimbulkan reaksi negatif di tingkat akar rumput warga PPP se-Indonesia kepada institusi KPK atau pribadi-pribadi tertentu pegawai KPK," kata Romy saat membacakan eksepsinya di Pengadilan Tipikor Jakarta Pusat pada Senin (23/9/2019).

Diberitakan sebelumnya, JPU pada KPK mendakwa mantan Ketua Umum PPP, Romahurmuziy, menerima suap senilai total Rp 416,4 Juta pada perkara suap pengisian jabatan di lingkungan Kementerian Agama.

Pemberian suap tersebut dari Haris Hasanuddin, mantan Kepala Kantor Kemenag Provonsi Jawa Timur, senilai Rp 325 Juta dan Muh. Muafaq Wirahadi, mantan Kepala Kantor Kemenag Kabupaten Gresik memberi Rp 91,4 Juta.

"Terdakwa (Romahurmziy,-red) telah melakukan intervensi baik langsung maupun tidak langsung terhadap proses pengangkatan Haris Hasanuddin dan Muh. Muafaq Wirahadi," kata JPU pada KPK, Wawan Yunarwanto, saat membacakan surat dakwaan di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Rabu (11/9/2019).

Pada saat menerima suap dari Haris Hasanuddin, JPU pada KPK menyebut Romahurmuziy melakukan bersama-sama dengan Menteri Agama, Lukman Hakim Syaifuddin.

Halaman
12
Penulis: Gita Irawan
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved