OTT KPK di Perum Perindo

Dirut Perum Perindo Tersangka, Diduga Menerima Suap Rp 423 Juta

Risyanto diduga menerima suap 30 ribu Dollar AS atau sekitar Rp 423 juta atas kuota impor ikan tahun 2019.

Dirut Perum Perindo Tersangka, Diduga Menerima Suap Rp 423 Juta
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Petugas menunjukkan barang bukti berupa uang saat konferensi pers terkait OTT Perum Perikanan Indonesia di gedung KPK, Jakarta, Selasa (24/9/2019). KPK menahan dua orang tersangka yakni Direktur Utama Perum Perikanan Indonesia Risyanto Suanda dan Direktur PT Navy Arsa Sejahtera Mujib Mustofa sebagai penyuap serta mengamankan 30ribu USD terkait dugaan suap kuota impor ikan tahun 2019. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menetapkan Direktur Utama (Dirut) Perusahaan Umum Perikanan Indonesia (Perum Perindo) Risyanto Suanda sebagai tersangka usai terjaring operasi tangkap tangan (OTT) pada Selasa kemarin.

Risyanto diduga menerima suap 30 ribu Dollar AS atau sekitar Rp 423 juta atas kuota impor ikan tahun 2019.

Hal itu disampaikan Wakil Ketua KPK Saut Situmorang dalam jumpa pers di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Selasa (24/9/2019).

Saut mengatakan, Risyanto menerima suap dari Direktur PT Navy Arsa Sejahtera (PT NAS) Mujib Mustofa sebagai imbalan atas jatah kuota impor ikan frozen pacific mackerel atau ikan salem beku seberat 250 ton.

Mujib juga ditetapkan sebagai tersangka pemberi suap.

"KPK meningkatkan status penanganan perkara ke penyidikan dengan dua orang sebagai tersangka dugaan suap terkait dengan kuota impor ikan tahun 2019," kata Saut.

Direktur PT Navy Arsa Sejahtera Mujib Mustofa keluar menutupi wajahnya menggunakan rompi oranye usai menjalani pemeriksaan di gedung KPK, Jakarta, Rabu (25/9/2019) dini hari. KPK resmi menahan dua orang tersangka yakni Direktur Utama Perum Perikanan Indonesia Risyanto Suanda dan Direktur PT Navy Arsa Sejahtera Mujib Mustofa sebagai penyuap serta mengamankan 30ribu USD terkait dugaan suap kuota impor ikan tahun 2019.  TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Direktur PT Navy Arsa Sejahtera Mujib Mustofa keluar menutupi wajahnya menggunakan rompi oranye usai menjalani pemeriksaan di gedung KPK, Jakarta, Rabu (25/9/2019) dini hari. KPK resmi menahan dua orang tersangka yakni Direktur Utama Perum Perikanan Indonesia Risyanto Suanda dan Direktur PT Navy Arsa Sejahtera Mujib Mustofa sebagai penyuap serta mengamankan 30ribu USD terkait dugaan suap kuota impor ikan tahun 2019. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN (TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN)

Saut menjelaskan, tim KPK melakukan kegiatan Operasi Tangkap Tangan (OTT) di Jakarta dan Bogor pada Senin, 23 September 2019.

Sebanyak sembilan orang diamankan, termasuk kedua tersangka, serta menyita barang bukti berupa uang 30 ribu Dollar AS.

"Dalam kasus ini, KPK menemukan adanya dugaan alokasi fee Rp 1.300 untuk setiap kilogram frozen pacific mackarel (ikan salem beku) yang diimpor ke Indonesia," tuturnya.

Atas perbuatannya, Risyanto Suanda disangkakan melanggar Pasal 12 huruf a atau Pasal 12 huruf b atau Pasal 11 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001.

Baca: Wisatawan Mulai Resah Berkunjung ke Bali

Halaman
123
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved