Ditanya Ada atau Tidaknya Buzzer Istana, Karni Ilyas Diminta Eko Kuntadhi Tanya ke Ali Ngabalin

Pegiat media sosial, Eko Kuntadhi sempat mengajukan permintaan pada pembawa acara 'Indonesia Lawyers Club' Karni Ilyas pada Selasa (8/10/2019).

Ditanya Ada atau Tidaknya Buzzer Istana, Karni Ilyas Diminta Eko Kuntadhi Tanya ke Ali Ngabalin
YouTube/Talkshow tvone
Pegiat Media Sosial Eko Kuntadhi menjelaskan soal buzzer politik 

TRIBUNNEWS.COM - Pegiat media sosial, Eko Kuntadhi sempat mengajukan permintaan pada pembawa acara 'Indonesia Lawyers Club' Karni Ilyas pada Selasa (8/10/2019).

Dilansir oleh TribunWow.com melalui channel YouTube Indonesia Lawyers Club, Eko Kunthadi mulanya mengatakan bahwa perdebatan kritik untuk buzzer itu biasa saja.

Pasalnya, pegiat media sosial sudah terbiasa dan hampir tiap hari berdiskusi menyampaikan persetujuan maupun kritikan.

"Dan bagi saya tidak masalah juga, kita berdiskusi. Bagi temen-temen yang terbiasa main di media sosial hal-hal yang kayak gini tidak jadi masalah," jelasnya.

Bahkan, menurutnya syarat utama bermain media sosial adalah jangan mudah terpancing emosi atau terbawa perasaan

"Biasa-biasa saja, dikatain apa, distempel apa, itu sudah menjadi biasa karena syarat main media sosial, jangan baper. Itu syarat utama," kata Eko.

Sehingga, Eko meminta agar masyarakat bisa lebih memanfaatkan media sosial.

"Ayo bapak-bapak semua, teman-teman, mas adik, di Tempo pasti punya informasi menarik."

"Kalau saja semua wartawan Tempo punya akun media sosial dan akun itu dimanfaatkan secara pribadi untuk menginformasikan kepada masyarakat, menulis yang sehat, katakanlah ini terjadi keriuhan ide, maka masyarakat akan menangkap itu sebagai ruang demokrasi yang kita harus nikmati ini makin luar biasa saya pikir," papar dia.

 Sentil Eko Kuntadhi soal Buzzer, Haikal Hassan: Bukan Mencerahkan Publik Bang, Ini Mencelakai Publik

"Ada beda-beda informasi, kecuali hoaks yang merusak ya. Yuk kita saling klarifikasi kalau beda-beda informasi," imbuh Eko.

BACA BERITA SELENGKAPNYA >>>

Editor: Maria Novena Cahyaning Tyas
Sumber: TribunWow.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved