Tarif Iuran BPJS Naik, Apakah Ada Kenaikan Mutu dan Kualitas Layanan Kesehatan?

Pemerintah resmi menaikkan tarif iuran Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) 1 Januari 2020.

Kompas.com
Ilustrasi BPJS Kesehatan(Kompas.com/ Luthfia Ayu Azanella) 

TRIBUNNEWS.COM - Pemerintah resmi menaikkan tarif iuran Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) mulai awal tahun depan.

Presiden Joko Widodo telah menandatangani Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 75 Tahun 2019 tentang Perubahan Atas Peraturan Presiden Nomor 82 Tahun 2018 tentang Jaminan Kesehatan.

Lalu mungkinkah akan ada kenaikan mutu dan kualitas layanan kesehatan?

Dilansir dari unggahan YouTube TvOneNews, Selasa (29/10/2019),  Wadir Medis RS Harapan Jayakarta Adisti Indah Lestari mengatakan, pihaknya lebih mengadakan sosialisasi ke masyarakat sekitar serta Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama (FKTP) sebagai persiapan.

Tujuannya agar masyarakat tahu kenaikan tarif iuran BPJS memang untuk peningkatan layanan.

"Kami juga akan sosialisasi baik itu keluarga maupun masyarakat yang ada di sekitar kami ini, semoga tarif ini dapat menutupi segala klaim yang belum terbayarkan pemerintah atau BPJS khususnya. Untuk pelayanan kami tidak ada perbedaan baik itu untuk BPJS mandiri ataupun BPJS dari subsidi pemerintah, kami lakukan pelayanan sama ke mereka," ujar Wadir Medis RS Harapan Jayakarta.

Sementara itu, Kepala Humas BPJS Kesehatan M Iqbal Anas menegaskan, pemerintah senantiasa berhati-hati dalam menerbitkan Perpres tersebut.

"Tentu kalau kita bicara program JKN sudah jalan 6 tahun, pemerintah berhati-hati ketika memutuskan menerbitkan Perpres Nomor 75 ini hal lebih yang besar, kepentingan yang lebih besar untuk masyarakat," ungkapnya.

Baca: Iuran BPJS Kesehatan Naik 100 Persen, Berdampak Peningkatan Pelayanan Kesehatan?

Iqbal berharap, program JKN tak berhenti begitu saja dengan imbas tak ada jaminan kesehatan bagi masyarakat.

Pemerintah ingin memastikan program ini tetap berjalan dan tentu dengan kecukupan soal pembiayaan yang memang harus di tanggung oleh masyarkat.

Opsi soal kemampuan masyarakat untuk mengikuti program ini dalam hal memilih kelas berapa yang akan digunakan sesuai dengan kemampuan.

Halaman
12
Penulis: Indah Aprilin Cahyani
Editor: Miftah
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved