Penyidik KPK Diteror

Viral Video Novel Baswedan di Singapura Selepas Operasi Mata, Apa Pengakuannya?

Video yang diunggah akun Twitter @AdellaWibawa, Senin (4/11/2019) kemarin, menarasikan jika Novel baik-baik saja pasca terkena siraman air keras.

Viral Video Novel Baswedan di Singapura Selepas Operasi Mata, Apa Pengakuannya?
TRIBUNNEWS/HERUDIN
Penyidik KPK Novel Baswedan serta sejumlah aktivis antikorupsi dan wadah pegawai (WP) KPK memperingati 500 hari penyerangan air keras kepada penyidik KPK Novel Baswedan, di gedung KPK, Jakarta, Kamis (1/11/2018). Peringatan digelar untuk mendorong pemerintah dalam hal ini Presiden Joko Widodo atau Jokowi menyelesaikan kasus-kasus penyerangan terhadap para aktivis. WP KPK juga mengaitkan kasus tersebut dengan tewasnya aktivis HAM, Munir Said Thalib pada 2004 lalu. TRIBUNNEWS/HERUDIN 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Beredar video Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan selepas menjalani operasi mata di Singapura.

Video yang diunggah akun Twitter @AdellaWibawa, Senin (4/11/2019) kemarin, menarasikan jika Novel baik-baik saja pasca terkena siraman air keras.

"Mata novel Baswedan saat baru ditayangin di NET TV 18 april 2017..!?dia kaget dg tiba2 kemunculan wartawan NET,liat matanya dan pipi mulus pdhl baru kasus penyiraman," cuit akun tersebut.

Lantas apa pengakuan Novel Baswedan? Ia mengaku video itu memang diambil di Singapura.

Novel hanya bisa mendoakan terhadap pihak-pihak yang berburuk sangka kepadanya.

Baca: Menurut Moeldoko, Kasus Novel Seolah Mudah, Padahal Enggak. . .

"Saya sedang pengobatan di Singapura, kalau ada yang bilang mata saya baik-baik saja, saya anggap doa, Aamiin kan saja," kata Novel ketika dikonfirmasi perihal video viral itu, Selasa (5/11/2019).

Novel sekaligus menepis adanya tudingan yang menyebut video itu rekayasa.

Ia menceritakan video itu diambil sebelum dirinya menjalani operasi mata osteo- odontokeratoprosthesis, yaitu metode operasi bagi pasien dengan cidera kornea.

Novel mengatakan, saat itu, dokternya, Donald Tan sedang mengupayakan memulihkan matanya dengan motede sel punca atau stem cell dengan cara memasang selaput membran plasenta pada kedua matanya untuk menumbukan jaringan yang sudah mati akibat siraman air keras.

Akan tetapi, pada Agustus 2017, metode itu tak berhasil memperbaiki kondisi penglihatan Novel.

Halaman
12
Penulis: Ilham Rian Pratama
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved