Bom di Mapolrestabes Medan

Pascaledakan Bom Medan, Kemenhub Imbau Perketat Rekrutmen Ojol hingga Larang Atribut Dijual Bebas

Pascabom Medan, Kementerian Perhubungan (Kemenhub) mengimbau ojek online untuk lebih memperketat rekrutmen dan tidak menjual atribut secara bebas.

Pascaledakan Bom Medan, Kemenhub Imbau Perketat Rekrutmen Ojol hingga Larang Atribut Dijual Bebas
Ist/Youtube
pelaku bom bunuh diri di Polrestabes Medan bikin vlog sindir Jokowi dan Ahok soal banjir 

TRIBUNNEWS.COM - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) mengimbau penyedia jasa ojek online untuk lebih memperketat rekrutmen dan tidak menjual atribut secara bebas.

Hal tersebut diungkapkan pascaledakan bom bunuh diri di Mapolrestabes Medan, Sumatera Utara, (14/11/2019).

Diketahui, pelaku bom bunuh diri melakukan penyamaran sebagai ojek online dengan mengenakan atribut khasnya, jaket hitam kombinasi hijau.

Penyedia jasa ojek online diminta Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi memperketat proses rekrutmen pengemudi ojek online.

Budi Karya saat ditemui di kawasan Jakarta Pusat, Sabtu (19/10/2019)
Budi Karya saat ditemui di kawasan Jakarta Pusat, Sabtu (19/10/2019) (Tribunnews.com/Apfia Tioconny Billy)

“Aplikator (penyedia jasa ojek online, -red) juga harus melakukan pemantauan terhadap anggotanya yang aktif karena biasanya kalau ada orang pihak yang berkegiatan kayak gitu (pengeboman) dia ada kelainan," ujarnya di Jakarta, Rabu (13/11/2019) dikutip Kompas.com.

Pihaknya berencana memanggil operator ojek online untuk meningkatkan kewaspadaan.

"Oleh karenanya kami akan panggil aplikator, mereka kami minta bikin SOP yang ketat,” kata Budi.

Sementara itu Dirjen Perhubungan Darat, Budi Setiyadi meminta pendistribusian atribut ojek online tidak dijual bebas.

“Saya juga akan komunikasi dengan aplikator apakah mungkin penjualan atau pendistribusian (jaket ojol) akan dibatasi ke yang benar-benar berprofesi (sebagai mitra pengemudi ojek online),” ujar Budi di Gedung DPR/MPR RI, Jakarta, Rabu (13/11/2019) dikutip dari Kompas.com.

Budi mengungkapkan dengan atribut ojek online yang dijual bebas, bisa digunakan oleh oknum yang tidak bertanggung jawab.

Halaman
1234
Penulis: Wahyu Gilang Putranto
Editor: Muhammad Renald Shiftanto
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved