Eksklusif Tribunnews

Mendes PDTT Halim Iskandar: Kalau PKB dapat Pengaruh Positif dari Kerja Saya, itu Bonus

Sebelum dan sesudah menjadi Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (Mendestrans), Abdul Halim Iskandar

Mendes PDTT Halim Iskandar: Kalau PKB dapat Pengaruh Positif dari Kerja Saya, itu Bonus
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Abdul Halim Iskandar menjawab pertanyaan saat wawancara khusus dengan Tribunnews.com di Rumah Dinasnya di Kawasan Kuningan, Jakarta, Kamis (14/11/2019). TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

 Laporan wartawan tribunnews.com, Denis Destyawan, Muhammad Yusuf

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA-Sebelum dan sesudah menjadi Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (Mendestrans), Abdul Halim Iskandar, mengaku tidak menerima pesan khusus dari Muhaimin Iskandar, adik kandungnya yang juga Ketua Umum DPP Partai Kebangkitan Bangsa (PKB).
Halim Iskandar masuk ke Kabinet Indonesia Maju dari unsur PKB.

"Tidak ada pesan khusus Muhaimin Iskandar kepada saya. Dia tahu saya bisa bekerja. Saya mampu mengemban amanah jadi Ketua DPRD Kabupaten Jombang dan Ketua DPRD Jatim. Lagian, masak adik memberi pesan sama kakaknya," ujar Halim sambil tertawa dalam wawancara eksklusif dengan Tribun Network, di rumah dinas menteri, di kawasan Jl Denpasar, Jakarta, Kamis (14/11/2019) lalu.

Anda merupakan kader PKB yang ada di Kabinet Indonesia Maju. Bagaimana tindakan Anda manakala ada politisi PKB di parlemen yang minta proyek di Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi?

Saya kan harus menempatkan diri sesuai dengan positioning-nya yaitu saya ini lagi di mana. Setelah saya masuk ke dalam pemerintahan, tidak ada yang bisa titip atau minta proyek.

Baca: Pesan Mendes Abdul Halim Iskandar untuk Kaum Milenial

Apalagi di Kemendestrans tidak ada program yang bersifat misalnya pengadaan secara besar-besaran, infrastruktur juga tidak ada. Memang tidak ada suatu proyek yang besar. Jadi aman‑aman saja. Kembali pada posisi, karena posisiku di sini ya begini.

Baca: Menteri Desa Ngeyel Sampaikan Salam Lima Agama di Rakornas Forkopimda

Saya saat ini bekerja untuk bangsa dan negara. Jadi saya harus fokus pada tujuan tersebut. Soal nanti PKB dapat pengaruh positif dari kinerja saya di kabinet, itu soal lain. Anggap saja itu bonus.

Bagaimanapun Anda tidak bisa dilepaskan dari Muhaimin Iskandar yang punya kans mengikuti kontestasi Pilpres 2024 mendatang. Apakah Anda merasa punya kewajiban untuk ikut membantu Muhaimin?

Jadi kewajiban itu muncul kalau sudah masuk waktunya. Sampeyan tidak punya kewajiban salat maghrib kalau belum waktunya salat maghrib.

Saya bekerja semaksimal mungkin dan berhikmat pada bangsa, itu tidak ada urusannya dengan siapapun. Kewajiban saya sebagai pembantu presiden adalah melaksanakan semua tugas‑tugas presiden secara maksimal.

Halaman
123
Penulis: Dennis Destryawan
Editor: Rachmat Hidayat
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved