Pegiat Antikorupsi Dukung Langkah KPK Ajukan Kasasi atas Vonis Bebas Sofyan Basir

Hendrik Rosdinar berharap majelis kasasi dari Mahkamah Agung (MA) akan memperhatikan fakta-fakta hukum yang dijadikan pertimbangan oleh hakim tipikor.

Pegiat Antikorupsi Dukung Langkah KPK Ajukan Kasasi atas Vonis Bebas Sofyan Basir
Tribunnews/Irwan Rismawan
Mantan Dirut PLN, Sofyan Basir meninggalkan Rumah Tahanan Kelas 1 Jakarta Timur Cabang Rutan KPK, di Jakarta Selatan, Senin (4/11/2019) petang. Sofyan Basir resmi bebas dari tahanan KPK usai Majelis Hakim Pengadilan Tipikor memvonis bebas Sofyan Basir terkait kasus proyek Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Riau-1. Tribunnews/Irwan Rismawan 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Srihandriatmo Malau

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pegiat antikorupsi Hendrik Rosdinar mengapresiasi langkah Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) telah mengajukan kasasi terhadap vonis Pengadilan Tipikor Jakarta yang membebaskan mantan Direktur Utama PT PLN Sofyan Basir atas perkara dugaan pembantuan tindak pidana suap terkait kesepakatan proyek Pembangkit Listrik Tenaga Uap Mulut Tambang Riau-1 (PLTU MT Riau-1).

Hendrik Rosdinar berharap majelis kasasi dari Mahkamah Agung (MA) akan memperhatikan fakta-fakta hukum yang dijadikan pertimbangan oleh hakim tipikor.

"Semoga majelis kasasi nanti dapat memperhatikan fakta-fakta hukum yang tidak dijadikan pertimbangan oleh hakim tipikor," ujar Manajer Advokasi, Riset, Kampanye YAPPIKA ini kepada Tribunnews.com, Senin (18/11/2019).

Dia juga berharap vonis bebas Sofyan Basir menjadi pembelajaran yang berarti terhadap KPK.

Di masa mendatang, kata dia, KPK harus lebih fokus pada pembuktian keterlibatan terdakwa. Sehingga tidak ada lagi vonis-vonis bebas terhadap terdakwa kasus korupsi.

"Kejadian ini juga perlu menjadi pembelajaran bagi KPK untuk fokus pada pembuktian keterlibatan terdakwa," ucapnya.

Pegiat antikorupsi dari Indonesian Legal Roundtable (ILR) Erwin Natosmal Oemar mendukung langkah KPK.

"Keputusan KPK untuk kasasi adalah putusan yang terbaik," ujar pegiat antikorupsi ini kepada Tribunnews.com, Senin (18/11/2019).

Dia berharap kasus Sofyan Basir jangan menjadi preseden di masa mendatang dalam kasus hukum di negeri ini.

Halaman
1234
Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Malvyandie Haryadi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved