Pilkada Serentak 2020

Tak Jadi Larang Eks Napi Korupsi Ikut Pilkada, KPU Dinilai Realistis

KPU resmi menerbitkan PKPU pada 2 Desember 2019 lalu. Di dalamnya tak tercantum larangan bagi eks terpidana korupsi maju Pilkada 2020.

Tak Jadi Larang Eks Napi Korupsi Ikut Pilkada, KPU Dinilai Realistis
Tribunnews.com/Danang Triatmojo
Anggota Komisi II DPR RI Arwani Thomafi di kawasan Menteng, Jakarta Pusat, Sabtu (7/12/2019). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Danang Triatmojo

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - KPU resmi menerbitkan PKPU pada 2 Desember 2019 lalu. Di dalamnya tak tercantum larangan bagi eks terpidana korupsi maju Pilkada 2020.

Komisi II DPR RI memandang KPU realistis soal frasa larangan tersebut.

Sebab mereka berkaca dari keputusan Mahkamah Agung (MA) yang pernah menganulir PKPU sebelumnya.

Penyusunan PKPU pun harus mengacu pada peraturan perundang-undangan di atasnya yang lebih punya kekuatan hukum mengikat.

"MA kan sudah menganulir PKPU sebelumnya. Kalau PKPU atau penyusunan peraturan perundang-undangan itu kan harus melihat peraturan yang di atasnya. Kita lihat selama ini kita pengalaman di MA. Udah acuannya ke sana," kata Anggota Komisi II DPR, Arwani Thomafi saat ditemui di kawasan Menteng, Jakarta Pusat, Sabtu (7/12/2019).

Apalagi menurut politikus PPP ini, seorang narapidana yang sudah menjalani masa hukumannya, punya hak-hak serupa dengan masyarakat lainnya.

Baca: PKPU Perbolehkan Eks Koruptor Maju Pilkada, Komisi II: Ini Jadi Jalan Tengah

Baca: PKPU Tidak Eksplisit Larang Mantan Narapidana Koruptor Maju Pilkada, Hanya Sebatas Imbauan

Kecuali bagi terpidana yang diputus hak-hak politiknya oleh pengadilan.

"Mereka sudah melaksanakan hukuman, artinya ada hak-hak, kecuali hak-hak politiknya hilang," kata dia.

Soal frasa dalam PKPU Nomor 18 tahun 2019 pasal 3A, ayat 3 dan 4, yang lebih menekankan imbauan kepada partai politik mengusung sosok calon kepala daerahnya, Arwani menilai urusan tersebut sudah berada pada ranah parpol dan masyarakat.

Halaman
12
Penulis: Danang Triatmojo
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved