Laut Natuna Diklaim China

Pakar Hukum Internasional Sebut Ada Tumpang Tindih Klaim di Natuna antara Indonesia dan China

Pakar Hukum Internasional, Hikmahanto Juwana mengungkapkan ada tumpang tindih klaim di Natuna.

Pakar Hukum Internasional Sebut Ada Tumpang Tindih Klaim di Natuna antara Indonesia dan China
Youtube TVOneNews
Pakar Hukum Internasional, Hikmahanto Juwana (Tangkap Layar TVOneNews). 

TRIBUNNEWS.COM - Pakar Hukum Internasional, Hikmahanto Juwana mengungkapkan ada tumpang tindih klaim di Natuna.

Pernyataan tersebut disampaikan Hikmahanto dalam acara Kabar Petang yang diunggah di kanal YouTube TVOneNews, Minggu (5/1/2020).

Hikmahanto menyebut, persoalannya adalah saat ini coast guard China bukan berada di laut teritorial Indonesia, melainkan di Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) Indonesia.

"Jadi begini yang terjadi sekarang bukan di laut teritorial, kalau misalnya coast guard China itu memasuki laut teritorial, kita betul TNI harus turun," ujar Hikmahanto.

"Tetapi ini kan di Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) kita," ujarnya.

Menurut Hikmahanto, ZEE dalam hukum internasional merupakan laut lepas, tidak boleh ada kedaulatan yang ditegakkan di sana.

Namun, Indonesia sendiri punya hak untuk berdaulat di sana.

Tangkap Layar YouTube KompasTV Visual Kapal Asing Masuk ke Natuna Tertangkap Kamera Pesawat Patroli Angkatan Laut
Tangkap Layar YouTube KompasTV Visual Kapal Asing Masuk ke Natuna Tertangkap Kamera Pesawat Patroli Angkatan Laut (Tangkap Layar YouTube KompasTV)

"Hak berdaulat maksudnya, kekayaan yang berada di ZEE boleh diambil."

"Nah kita boleh melakukan penegakkan terhadap nelayan-nelayan China yang mengambil sumber daya alam di sekitar sana," ungkapnya.

Namun, yang terjadi saat ini, China merasa bahwa itu juga wilayah ZEE mereka.

Halaman
1234
Penulis: Nanda Lusiana Saputri
Editor: Ayu Miftakhul Husna
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved