Kasus Jiwasraya

Kejaksaan Agung Sudah Periksa 16 Saksi Terkait Kasus Jiwasraya, 1 Orang Masih Mangkir

Kejaksaan Agung kembali melakukan pemeriksaan terhadap sejumlah saksi dalam kasus Jiwasraya.

Kejaksaan Agung Sudah Periksa 16 Saksi Terkait Kasus Jiwasraya, 1 Orang Masih Mangkir
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Suasana Gedung Bundar Kejaksaan Agung, Jakarta, Selasa (8/12/2015). TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Igman Ibrahim

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kejaksaan Agung kembali melakukan pemeriksaan terhadap sejumlah saksi dalam kasus Jiwasraya.

Kejaksaan Agung memanggil 5 orang saksi, Selasa (7/1/2020).

Kapuspenkum Kejagung RI, Hari Setiyono, mengatakan dari lima orang yang dipanggil, satu orang mangkir.

Satu orang yang tak memenuhi panggilan penyidik Kejaksaan Agung adalah Direktur PT Pool Advista Aset Manajemen.

Baca: LPSK Siap Berikan Per

Sebelumnya, Jaksa Agung ST Burhanudin membeberkan kelanjutan kasus dugaan adanya dugaan korupsi dibalik carut marutnya keuangan PT Asuransi Jiwasraya di Gedung Kejaksaan Agung RI, Jakarta Selatan, Rabu (18/12/2019).

Dari hasil penyidikan sementara, Burhanuddin mengungkapkan, kerugian negara yang ditaksir asuransi Jiwasraya mencapai lebih dari Rp13,7 triliun hingga Agustus 2019.

Baca: Kasus Jiwasraya, BPK Akan Perketat Pengawasan Manajemen Risiko

"PT Jiwasraya sampai dengan Agustus 2019 menanggung potensi kerugian negara Rp13,7 triliun. Ini merupakan perkiraan awal dan diduga akan lebih dari itu," kata Burhanuddin di Kejaksaan Agung, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Rabu (18/12).

"Dari proses penyidikan itu, dia bilang, pihaknya juga mengendus adanya indikasi tindak pidana korupsi dalam pengelolaan keuangan dan dana investasi Jiwasraya.

"Hal ini terlihat pada pelanggaran prinsip hati-hati yang dilakukan PT Jiwasraya yang telah banyak investasi aset-aset risiko tinggi untuk mengejar keuntungan tinggi," tuturnya.

Baca: Kejaksaan Agung Periksa 5 Pejabat Jiwasraya Serta Seorang Ahli Asuransi dan Investasi dari OJK

Halaman
1234
Editor: Adi Suhendi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved