Breaking News:

Polemik Geledah Kantor DPP PDIP, Abraham Samad: Buah UU Baru, Akhiri Hidup KPK

Abraham Samad sebut polemik gagal geledah KPK pada kantor PDI-P adalah buah dari revisi UU KPK, ia menyebut ini telah mengkahiri hidup KPK

Tribunnews.com/Ilham Rian Pratama
Mantan Ketua KPK, Abraham Samad 

TRIBUNNEWS.COM – Mantan Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Abraham Samad turut menyoroti gagalnya lembaga antirasuah menggeledah kantor DPP PDI-P.

Penggeledahan ini terkait kasus suap penetapan pergantian antar waktu (PAW) anggota DPR RI terpilih 2019-2020 yang menyeret nama Komisioner KPU, Wahyu Setiawan dan Politisi PDIP, Harun Masiku.

Abraham sebut, polemik gagal geledah ini merupakan hasil  implementasi dari undang-undang (UU) No 19 tahun 2019.

Bahkan ia menyebut buah dari UU tersebut telah mengakhiri hidup KPK.

Pernyataan ini ia ungkapkan dalam program 'Mata Najwa' yang dilansir dari kanal YouTube Najwa Shihab, Kamis (16/1/2020).

Mulanya mantan komisioner KPk ini menyebut penggeledahan di kantor partai politik merupakan hal yang biasa dilakukan di KPK.

“Saya ingin katakan begini, di masa lalu kami menggeledah PKS, kemudian Demokrat, dan PPP waktu Suryadarma Ali (menjabat Ketua Umum),” ujar Abraham Samad.

“Ini hal yang biasa-biasa saja, seperti kantor-kantor yang lain,” imbuhnya.

Mantan Ketua KPK Abraham Samad dalam acara Mata Najwa
Mantan Ketua KPK Abraham Samad dalam acara Mata Najwa (Youtube Mata Najwa Trans7)

Sehingga ia berpendapat adanya polemic terkait penggeledahan di Kantor PDI-P  ini merupakan hasil dari revisi undang-undang KPK.

Bahkan ia menyebut kini KPK telah ‘mati’ dan tinggal kenangan.

Halaman
1234
Penulis: Isnaya Helmi Rahma
Editor: Garudea Prabawati
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved