Keraton Agung Sejagat

Beda Keraton Agung Sejagat Dengan Keraton Jipang, Kerajaan di Blora Mengenang Arya Penangsang

Keraton Jipang sangat erat dengan cerita Arya Penangsang atau Arya Jipang, Raja Adipati Jipang yang memerintah pada pertengahan abad ke-15.

Beda Keraton Agung Sejagat Dengan Keraton Jipang, Kerajaan di Blora Mengenang Arya Penangsang
Dokumen Yayasan Keraton Jipang
Kirab Keraton Jipang 

TRIBUNNEWS.COM - Munculnya Keraton Agung Sejagat di Purwerejo sempat menghebohkan masyarakat.

Viralnya Keraton Agung Sejagat juga menyeret sang raja dan ratu, Toto dan Fanny ke kantor polisi.

Raja dan Ratu ini ditangkap polisi karena telah menyebarkan berita hoax dan memberikan ancaman.

Berbeda dengan Keraton Agung Sejagat, di Blora , Jawa Tengah ada Yayasan Keraton Jipang yang muncul sejak tahun 2014

Kerajaan Jipang telah disahkan oleh Menteri Hukum dan HAM RI sejak tahun 2016 lalu dan telah masuk dalam Forum Silaturahmi Keraton Nusantara.

Kerajaan Djipang di Blora
Kerajaan Djipang di Blora (Istimewa, TribunJateng)

 Keraton Agung Sejagat Meresahkan, Keraton Djipang Disebut Kerajaan Blora Untuk Pengembangan Wisata

 Setelah KAS Purworejo & Kerajaan Djipang Blora, Kini Viral Kerajaan Sunda Earth Empire di Bandung

Keraton Jipang yang ada di Kecamatan Cepu, Kabupaten Blora, Jawa Tengah adalah perkumpulan 'trah' Raja Adipati Jipang dan dipimpin oleh PRA Barik Barliyan Surowiyoto.

Yayasan tersebut bertujuan untuk melestarikan dan mengikat sejarah leluhur.

"Kami melestarikan sejarah dan budaya, termasuk juga untuk menggairahkan sektor pariwisata. Kami pun sering gelar kirab budaya di berbagai daerah. Selain nguri-nguri budaya, juga promosi aset wisata. Tentunya sangat berbeda dengan yang di Purworejo yang berorientasi pada penipuan dan makar," jelas Gusti Pangeran Raja Adipati Arya Jipang II Barik Barliyan, dari Yayasan Keraton Jipang kepada Kompas.com, Jumat (17/1/2020).

Mengenang Arya Penangsang

Kirab Keraton Jipang
Kirab Keraton Jipang(Dokumen Yayasan Keraton Jipang)

Barik bercerita Yayasan Keraton Jipang sangat erat dengan cerita Arya Penangsang atau Arya Jipang, Raja Adipati Jipang yang memerintah pada pertengahan abad ke-15.

Kala itu, Arya Penangsang yang disebut sebagai Raja Demak ke-5 atau penguasa terakhir Demak memboyong pusat pemerintahan Kerajaan Demak ke Jipang.

HALAMAN SELANJUTNYA ================================>

Editor: Ika Putri Bramasti I R I P
Sumber: TribunStyle.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved