Virus Corona

Kamar WNI yang Diobservasi di Pulau Sebaru Dilengkapi CCTV, Merokok Sembarangan Didenda 500 Ribu

"CCTV-nya nanti akan terhubung dengan kodal yang ada di depan sana," kata Hadi saat meninjau fasilitas observasi 188 WNI

Kamar WNI yang Diobservasi di Pulau Sebaru Dilengkapi CCTV, Merokok Sembarangan Didenda 500 Ribu
SCREENSHOT KOMPAS TV
Penampakan bangunan permanen di Pulau Sebaru Kecil, Kepulauan Seribu. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Gita Irawan

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kamar-kamar yang akan ditempati 188 WNI ABK World Dream selama masa observasi di Pulau Sebaru Kecil Kepulauan Seribu telah dilengkapi kamera CCTV.

Meski, kamera CCTV tersebut tampak terpasang di tiap lorong kamar dekat dengan pintu masuk, namun kamera tersebut tidak mengarah ke ranjang tempat tidur para peserta observasi.

Baca: Ruang Karaoke Disiapkan di Fasilitas Observasi 188 WNI ABK Dream World di Pulau Sebaru

Ranjang tempat tidur para peserta observasi satu dengan lainnya pun tampak tersekat dengan tembok.

Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto mengatakan nantinya CCTV tersebut akan terhubung dengan tenda Komando Kendali (Kodal) yang berada di luar kamar tersebut.

"CCTV-nya nanti akan terhubung dengan kodal yang ada di depan sana," kata Hadi saat meninjau fasilitas observasi 188 WNI ABK World Dream di Pulau Sebaru Kepulauan Seribu pada Kamis (27/8/2020).

Selain itu, di dinding pembatas antar kamar juga dilengkapi dengan nama masing-masing peserta observasi.

Terlihat juga peralatan mandi berupa ember kecil dan gayung yang disediakan dekat tempat tidur.

"Ini sudah ada namanya masing-masing," kata Hadi sambil menunjuk tulisan di atas kertas yang menempel di tembok.

Tampak kertas pengumuman yang menyatakan setiap yang tidak berkepentingan dilarang masuk di depan pintu kamar.

Halaman
1234
Penulis: Gita Irawan
Editor: Imanuel Nicolas Manafe
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved