Breaking News:

Virus Corona

Komisi IX Sarankan Anggaran Rp 72 Miliar untuk Influencer Dialihkan Penanganan Virus Corona

Menurutnya, setelah dua warga Indonesia yang positif terjangkit virus corona, maka pemerintah harus memastikan seluruh fasilitas kesehatan tersedia.

Tribunnews/JEPRIMA
Anggota Komisi IX DPR RI Kurniasih Mufidayati (Hijab orange) berbincang dengan keluarga WNI yang berada di Natuna untuk menjalani observasi Virus Corona saat menunggu kedatangan mereka di Bandara Halim Perdana Kusuma, Jakarta Timur, Sabtu (15/2/2020). Sebanyak 238 WNI yang telah menjalani masa observsi virus Corona selama 2 pekan telah dinyatakan sehat oleh pemerintah melalui Kementerian Kesehatan diperbolehkan kembali ke keluarganya. Tribunnews/Jeprima 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Seno Tri Sulistiyono

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Anggota Komisi IX DPR Kurniasih Mufidayati menilai anggaran Rp 72 miliar untuk influencer dalam menggenjot pariwisata tanah air, dialihkan ke penenanganan virus corona.

"Adanya kasus positif corona di Indonesia, saya kira pemerintah perlu meninjau kembali, prioritaskan ke mana?," ujar Kurniasih kepada wartawan, Jakarta, Rabu (4/3/2020).

Menurutnya, setelah dua warga Indonesia yang positif terjangkit virus corona, maka pemerintah harus memastikan seluruh fasilitas kesehatan di dalam negeri tersedia lengkap.

"Alat kesehatannya, stok obatnya, kehandalan sumber daya manusianya, itu harus dipastikan dan itu pasti butuh dana," ucap Kurniasih.

Baca: Perangi Virus Corona di AS, Donald Trump Sumbangkan Gaji Rp 1,4 Miliar

Baca: Empat Orang di Pesta Dansa yang Kontak dengan Warga Terjangkit Virus Corona Diisolasi

Selain itu, kata Kurniasih, pemerintah juga perlu memperbanyak pengadaan sanitizer dan marker untuk petugas kesehatan maupun pasien.

"Jadi butuh biaya semua itu. Sehingga (dana influencer) harus dikaji ulang, kecuali pemerintah mau mengalokasikan dua-duanya," ucap politikus PKS itu.

Baca: Anang Hermansyah Kagumi Nella Kharisma

Diketahui, sebelum adanya dua warga Indoneska yang terkena virus corona di dalam negeri, pemerintah menganggarkan Rp 72 miliar untuk membayar jasa influencer dan promosi media.

Hal ini dilakukan untuk menggenjot pariwisata Indonesia yang lesu karena terdampak penyebaran virus corona.

Influencer dan promosi media digunakan untuk menarik minat wisatawan mancanegara datang ke Indonesia.

Anggaran sebesar itu menjadi bagian dari total insentif sebesar Rp 298,5 miliar yang dikeluarkan pemerintah untuk menarik minat wisatawan mancanegara.

Penulis: Seno Tri Sulistiyono
Editor: Willem Jonata
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved