Breaking News:

Ki Gendeng Pamungkas: UU Pemilu Memunculkan Istilah Cebong dan Kampret

Pemohon merasakan akibat sinergi antara Presiden dengan DPR/MPR telah merugikan masyarakat karena segala sesuatu dapat dilanggar.

Gita Irawan/Tribunnews.com
Tonin Tachta Singarimbun. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Glery Lazuardi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Paranormal Ki Gendeng Pamungkas menilai aturan pencalonan Presiden dan Wakil Presiden di Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilu menimbulkan polarisasi di masyarakat.

Atas dasar itu, dia melalui tim kuasa hukum mengajukan permohonan uji materi terhadap sejumlah pasal di UU Pemilu kepada Mahkamah Konstitusi (MK).

"Pemohon merasakan perpecahan cebong dan kampret yang mana terjadi terbelah dua masyarakat sehingga hal ini telah merusak sosial sehingga tidak baik untuk keutuhan NKRI," kata Tonin Tachta, kuasa hukum Ki Gendeng Pamungkas, pada dokumen pengajuan permohonan uji materi, seperti yang dipublikasikan pihak MK, Senin (11/5/2020).

Baca: Iran Buka Sementara Seluruh Masjid saat Kasus Virus Corona Belum Mereda

Dia menjelaskan kerugian pemohon terhadap pemberlakuan pasal tersebut.

Salah satunya pemohon merasakan akibat sinergi antara Presiden dengan DPR/MPR telah merugikan masyarakat di luar trias politika, karena segala sesuatu dapat dilanggar sebagaimana penanganan Covid-19.

"Memasukkan TKA Cina dalam situasi PSBB, Omnibus Law, pembuatan undang-undang, pembuatan Perppu dan seterusnya sehingga perlu diberi ruang kepada masyarakat untuk maju tanpa melalui partai," kata dia.

Menurut dia, perlu ada terobosan dalam pencalonan dan pemilihan umum Presiden.

Untuk diketahui, Paranormal Ki Gendeng Pamungkas mempunyai keinginan untuk mencalonkan diri sebagai calon presiden dan atau wakil presiden Republik Indonesia.

Baca: Bantah 500 TKA China Masuk Indonesia, Pemerintah Tunda Izin Kedatangannya Sampai Situasi Membaik

Ki Gendeng Pamungkas ingin mencalonkan diri sebagai kepala negara melalui jalur perseorangan bukan dari jalur partai politik atau gabungan partai politik.

Halaman
12
Penulis: Glery Lazuardi
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved