Breaking News:

Hari Buku 17 Mei, Penulis Indonesia Luncurkan  Buku Bersama ''Kemanusiaan pada Masa Corona''

Para penulis masih menghadapi masalah pembajakan, pajak yang tinggi, penyitaan buku dan ekonomi yang terkena krisis besar akibat Corona.

Ist
Peringati Hari Buku 17 Mei Persatuan Penulis Indonesia Luncurkan  Buku Bersama Berjudul “Kemanusiaan pada Masa Corona” 

TRIBUNNEWS.COM, Jakarta - Dr Nasir Tamara mengungkapkan sejarah para penulis di Tanah Air memperlihatkan kecenderungan terpisah dalam beragam aliran, genre, paham dan sikap politik, bahkan mereka kerap berkonflik secara terbuka di media.

Ketua Umum Satupena itu mengakui sulit untuk mempersatukan para penulis dalam satu wadah yang mengutamakan kreativitas bersama padahal untuk membela kepentingan mereka para penulis harus terhimpun dalam asosiasi profesi.

Para penulis masih menghadapi masalah pembajakan, pajak yang tinggi, penyitaan buku dan ekonomi yang terkena krisis besar akibat Corona.

Perlahan tapi pasti, kini, para penulis berubah, meski mereka juga juga punya sikap yang berbeda atas berbagai persoalan sosial dan politik, termasuk pandangan mereka terhadap pemerintah yang berkuasa saat ini, Joko Widodo dan KH Maruf Amin.

Bukti bersatunya para penulis Indonesia salah satunya adalah terbitnya buku bersama “Kemanusiaan pada Masa Corona” yang merupakan kumpulan pemikiran 110 penulis yang bernaung di bawah perhimpunan Satupena tentang berbagai hal terkait wabah virus corona.

“Saya sangat senang, karena buku ini terbit bersamaan dengan puncak peringatan Hari Buku Internasional,” ujar Nasir Tamara dalam siaran pers, Minggu (17/5/2020).

Dijelaskan dalam rilis, Dirut Balai Pustaka, Achmad Fachrodji didampingi Ketua Bidang Humas dan Media, Fakhrunnas MA Jabbar menjelaskan gagasan dan proses penerbitan buku “Kemanusiaan pada Masa Corona” telah melewati pembahasan serius  dan panjang di kalangan anggota organisasi penulis Indonesia yang didirikan melalui Kongres penulis Indonesia di Solo tahun 2017.

Nasir Tamara yang meniti karir sebagai jurnalis di Sinar Harapan dan pernah memimpin harian Republika, dikenal juga sebagai penulis buku, dan kini dosen pascasarjana UGM.

Dia menegaskan, selain mempersatukan para penulis Indonesia, buku “Kemanusiaan pada Masa Corona” merupakan  ‘memory of Indonesian people’ . Buku ini diharapkan akan membantu menepis kegalauan, rasa cemas bangsa Indonesia ketika mereka hidup terisolasi pada masa pandemi.

Mengenai buku yang diterbitkan oleh Penerbit Balai Pustaka ini,  Nasir Tamara mengatakan, terwujudnya buku ini merupakan kerja keras dengan semangat kekompakan dan kebersamaan seluruh anggota penulis Satupena dalam menghimpun ide yang bernas dalam menyikapi wabah Corona ini.

Halaman
12
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved