Breaking News:

Kasus Novel Baswedan

Respons Bambang Widjojanto Sikapi Tuntutan 1 Tahun Bagi Terdakwa Kasus Penganiayaan Novel Baswesan

Bambang Widjojanto menyoroti tuntutan yang diberikan Jaksa Penuntut Umum (JPU) kepada dua terdakwa penyerang Novel Baswedan.

Tribunnews.com/ Chaerul Umam
Pimpinan KPK periode 2011-2015 Bambang Widjojanto. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Chaerul Umam

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pimpinan KPK RI Periode 2011-2015 Bambang Widjojanto menyoroti tuntutan yang diberikan Jaksa Penuntut Umum (JPU) kepada dua terdakwa penyerang Novel Baswedan.

Sebelumnya, Rahmat Kadir Mahulette, terdakwa penyiraman air keras jenis asam sulfat kepada penyidik senior KPK itu dituntut satu tahun penjara.

Adapun Ronny Bugis yang memboncengi Rahmat juga dituntut dengan hukuman yang sama dengan Rahmat yakni satu tahun penjara karena dianggap terlibat dalam kasus tersebut.

Baca: Bambang Widjojanto Menduga Ada Rantai Komando Dalam Kasus Novel Baswedan

Bambang menilai tuntutan yang diberikan JPU belum memenuhi hak persamaan di depan hukum (equality before the law) bagi Novel Baswedan sebagai korban.

"Equality-nya itu bukan sekadar seluruh pihak yang ada dalam seluruh proses persidangan itu mempunyai hak yang sama, tapi korban itu juga mempunyai hak dan diwakili kepentingan dari Kejaksaan," kata Bambang dalam webinar bertajuk 'Sengkarut Pengungkapan Kasus Penyerangan Novel Baswedan, Kita Bisa Apa?' Sabtu (27/6/2020).

"Pertanyaannya adalah equality before the law orang yang menjadi korban itu sudah diwakili kepentingannya? Prinsip dasar equality before the law itu hari ini sedang dilanggar," tambahnya.

Baca: Soal Kelanjutan Sidang Penyiraman Air Keras, Novel Baswedan: Sudah Terlalu Jauh dari Nalar Saya

Pria yang akrab disapa BW itu menjelaskan tujuan hukum pidana adalah mencari kebenaran materiil dan ada asas yang digunakan yaitu asas fair, imparsial, impersonal, and objekkif.

Menurutnya, perkara ini bukan sekadar proses sidang cepat, sederhana dan biaya ringan.

Tapi juga ada isu penting yaitu prosesnya harus dilakukan jujur agar tidak memihak.

Halaman
1234
Penulis: chaerul umam
Editor: Adi Suhendi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved