Breaking News:

Pro Kontra Rizieq Shihab

Penurunan Baliho Rizieq Shihab yang Dilakukan Pangdam Jaya Didukung Panglima TNI

Hadi Tjahjanto mendukung langkah yang diambil Dudung karena yang tahu situasi di daerahnya adalah Dudung sendiri.

KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG
Prajurit TNI menertibkan spanduk tidak berizin saat patroli keamanan di Tanah Abang, Jakarta Pusat, Jumat (20/11/2020). Pangdam Jaya Mayjen TNI Dudung Abdurachman, memerintahkan jajarannya untuk mencopot spanduk dan baliho pemimpin Front Pembela Islam (FPI) Rizieq Shihab. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Gita Irawan

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kapuspen TNI Mayjen TNI Achmad Riad menegaskan Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto tidak perlu mengeluarkan perintah untuk menurunkan baliho bergambar Imam Besar FPI Rizieq Shihab atau Habib Rizieq.

Pernyataan ini sekaligus mengklarifikasi terkait simpang siurnya pemberitaan tentang perintah penurunan baliho di DKI Jakarta oleh TNI beberapa hari yang lalu.

Achmad mengatakan hal itu karena kewenangan tersebut ada pada Pangdam Jaya Mayjen TNI Dudung Abdurachman.

Oleh karena itu, kata Achmad, Hadi Tjahjanto mendukung langkah yang diambil Dudung karena yang tahu situasi di daerahnya adalah Dudung sendiri.

"Tentunya Panglima TNI akan mendukung semua tindakan yang dilakukan Pangdam Jaya atas dasar pertimbangan di lapangan tersebut," kata Achmad saat konferensi pers di Kodam Jaya, Jakarta, Senin (23/11/2020) dalam keterangan resmi Puspen TNI.

Achmad menjelaskan Panglima TNI memang tidak memberikan perintah untuk menurunkan baliho karena hal tersebut terlalu teknis dari sisi operasional.

"Di sisi lain Pangdam Jaya selaku Pimpinan Militer di daerah, tentunya memiliki tanggung jawab mengambil suatu tindakan atas dasar pertimbangan situasi di lapangan," kata Achmad.

Senada dengan Achmad, Dudung menjelaskan bahwa penurunan baliho bukan perintah langsung dari Panglima TNI karena hal-hal yang semacam ini cukup Pangdam saja.

Baca juga: Pangdam Jaya Mayjen Dudung Mengaku Banyak Seniornya di TNI Dukung Pencopotan Baliho Rizieq Shihab

Menurutnya, sama seperti saat pembagian masker dan kegiatan-kegiatan baksos segala macam kegiatan-kegiatan yang dilakukan kewilayahan, Pangdam Jaya bersama Kapolda dan Gubernur tidak harus menunggu perintah Panglima TNI.

"Tetapi setelah kegiatan pasti saya laporkan kepada Panglima TNI dan harus diketahui oleh Panglima TNI," kata Dudung.

Halaman
12
Penulis: Gita Irawan
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved