Breaking News:

Virus Corona

Kontak Erat dengan Jenazah, Tim Pemburu Covid-19 PMJ Tracing 13 Orang di Cilandak

Tim Pemburu Covid melakukan tracing setelah menerima informasi dari masyarakat tentang adanya kegiatan pasca pemulasaran jenazah korban Covid-19.

istimewa
Tim Pemburu Covid-19 Polda Metro Jaya, hari ini (21/12/2020) , melakukan tracing terhadap sejumlah orang yang sempat kontak erat dengan penderita Covid-19 yang meninggal saat menjalani isolasi mandiri di rumahnya di kawasan Pondok Labu, Jakarta Selatan, Minggu (20/12/2020). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Glery Lazuardi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTATim Pemburu Covid-19 Polda Metro Jaya, hari ini (21/12/2020) , melakukan tracing terhadap sejumlah orang yang sempat kontak erat dengan penderita Covid-19 yang meninggal saat menjalani isolasi mandiri di rumahnya di kawasan Pondok Labu, Jakarta Selatan, Minggu (20/12/2020).

Direktur Samapta Polda Metro Jaya Kombes Pol. Mokhammad Ngajib mengatakan Tim Pemburu Covid-19 melakukan tracing setelah menerima informasi dari masyarakat tentang adanya kegiatan pasca pemulasaran jenazah korban Covid-19.

Baca juga: Fakta di Balik Viralnya Video Paket Bansos Covid-19 Terbengkalai di Pulogadung, Ini Kata Polisi

“Ada kontak erat beberapa orang dengan jenazah, di antaranya keluarga dan tetangganya,” kata Kombes Pol. Mokhammad Ngajib di Mapolda Metro Jaya, Senin (21/12/2020).

Dari hasil penelusuran, menurut dia, Tim Pemburu Covid-19 yang bertugas melakukan 3T (Tracing, Testing, Treatment) dan pembubaran kerumunan mendapatkan 13 orang yang melakukan kontak erat dengan jenazah tersebut. Selanjutnya, mereka menjalani rapid test. Hasilnya, 12 orang dinyatakan non-reaktif dan satu orang reaktif.

“Kami menyarankan satu orang yang reaktif untuk menjalani isolasi mandiri dan berkoordinasi dengan Dinas Kesehatan untuk dilakukan tes Swab PCR,” ujar Kombes Pol. Mokhammad Ngajib.

Baca juga: Satgas: Vaksin Covid-19 Untuk Masyarakat Umum Kemungkinan Baru Keluar Disemester Kedua 2021

Minggu (20/12/2020) kemarin, Royke Caawoan (65) meninggal dunia saat menjalani isolasi mandiri di rumahnya, Jl. Haji Ipin, Kelurahan Pondok Labu, Kecamatan Cilandak, Jakarta Selatan. Sebelum menjalani isolasi mandiri, Royke Caawoan sempat dirawat di rumah sakit selama beberapa pekan.

Timsus Pemulasaran Polda Metro Jaya bersama petugas Puskesmas Kecamatan Cilandak melakukan pemulasaran jenazah Royke Caawoan. Meski sempat ada penolakan dari pihak keluarga, Timsus tetap menerapkan prosedur Covid-19 dalam pemakaman jenazah Royke Caawoan di TPU Pondok Rangon, Jakarta Timur.

“Setelah kami memberi penjelasan, akhirnya pihak keluarga mengizinkan jenazah almarhum dimakamkan dengan prosedur Covid-19,” tutur Kombes Pol. Ngajib.

Menurut warga sekitar, Royke Caawoan memang tinggal sendirian selama menjalani isolasi mandiri di kediamannya. Keluarganya hanya sesekali datang untuk mengantarkan makanan.

"Almarhum Royke sempat tiga minggu dirawat di rumah sakit. Ada latar belakang penyakit. Kata pihak rumah sakit, Royke sudah baikan, tinggal menjalani isolasi mandiri,” kata Wawan, Ketua RT 11/RW 11, Kelurahan Cilandak.

Wawan juga mengucapkan terima kasih atas bantuan Timsus Pemulasaran PMJ dalam pemakaman jenazah warganya yang menjadi korban Covid-19. Dia juga mengapresiasi langkah proaktif Tim Pemburu Covid-19 PMJ untuk melakukan tracing terhadap orang-orang yang sempat kontak erat dengan jenazah Royke. (*)

Penulis: Glery Lazuardi
Editor: Malvyandie Haryadi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved