Breaking News:

Tunggu Waktu, PTPN VIII Segera Ambil Alih Lahan Pesantren Rizieq Shihab 

PTPN VIII harap dukungan Pemkab Bogor dan pemangku kepentingan lainnya, sama-sama tertibkan bangunan yang berdiri di atas lahan perkebunan Gunung Mas

TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Suasana perkebunan milik PTPN VIII yang berada di kawasan Mega Mendung, Puncak, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Minggu (3/1/2021). TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - PT Perkebunan Nusantara VIII (Persero) atau PTPN VIII menegaskan akan melakukan langkah penyelamatan aset-aset negara, termasuk lahan berstatus hak guna usaha (HGU) yang masih produktif untuk dikelola.

Tujuannya, agar memberikan kontribusi yang optimal kepada negara.

Satu di antara sekian aset negara yang diselamatkan dan selama ini dikelola PTPN VIII sebagai pemegang HGU adalah Perkebunan Gunung Mas di Kecamatan Cisarua dan Kecamatan Megamendung, Kabupaten Bogor, Provinsi Jawa Barat.

Di kawasan tersebut terdapat Pesantren Argokultural Markaz Syariah milik Habib Rizieq Shihab (HRS).

Luas lahan Perkebunan Gunung Mas mencapai 1.623,18 hektar.

HGU lahan Perkebunan Gunung Mas itu diperoleh PTPN VIII berdasarkan Surat Keputusan Kepala Badan Pertanahan Nasional Nomor: 56/HGU/BPN/2004-A-3 tentang Pemberian HGU atas tanah terletak di Kabupaten Bogor, Provinsi Jawa Barat tertanggal 6 September 2004 dan Sertipikat HGU Nomor 266 s.d 300 tanggal 4 Juli 2008.

Baca juga: Kata Kuasa Hukum Rizieq Shihab Merespons Kemungkinan Praperadilan Kliennya Kandas

Namun menurut Sekretaris Perusahaan PTPN VIII, Naning Diah Trisnowati, lahan seluas sekitar 291 ha itu kemudian dikuasai pihak lain.

Termasuk Rizieq Shihab yang membangun Pesantren Argokultural Markaz Syariah.

Naning menyebut belum ada tindakan terhadap bangunan pesantren tersebut, apakah akan diratakan atau dibiarkan tetap berdiri.

Pasalnya, hal ini masih dalam proses dan perlu laporan lebih lanjut.

Halaman
123
Editor: Theresia Felisiani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved