Breaking News:

Korupsi di BPJS Ketenagakerjaan

Pesan Jaksa Agung Terkait Penanganan Perkara Dugaan Korupsi di BPJS Ketenagakerjaan

Kejaksaan Agung RI masih belum menetapkan satupun tersangka dalam kasus dugaan korupsi di tubuh BPJS Ketenagakerjaan.

Humas BPJS Ketenagakerjaan
ilustrasi: Kejaksaan Agung RI masih belum menetapkan satupun tersangka dalam kasus dugaan korupsi di tubuh BPJS Ketenagakerjaan. Padahal, status perkara itu telah dinaikkan menjadi penyidikan sejak 3 bulan. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Igman Ibrahim

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kejaksaan Agung RI masih belum menetapkan satupun tersangka dalam kasus dugaan korupsi di tubuh BPJS Ketenagakerjaan. Padahal, status perkara itu telah dinaikkan menjadi penyidikan sejak 3 bulan.

Direktur Penyidikan Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus (Jampidsus) Febrie Adriansyah menyampaikan Jaksa Agung ST Burhanuddin dan Jampidsus Ali Mukartono juga turut menyoroti kasus tersebut.

Baca juga: Jangan Samakan Kasus BPJS Ketenagakerjaan dengan Jiwasraya dan Asabri

Mereka pun menyampaikan pesan penting kepada penyidik.

"Pesan Pak Jaksa Agung dan Jampidsus jangan sampai penyidik melakukan pemberkasan tetapi rekan rekan JPU tidak yakin perkara bebas. Itu yang tidak diinginkan oleh pimpinan," kata Febrie di Kejaksaan Agung RI, Jakarta Selatan, Rabu (24/3/2021) malam.

Instruksi itu, kata dia, membuat penyidik lebih berhati-hati untuk menangani perkara tersebut. Khususnya untuk memastikan kerugian negara yang diperkirakan Rp 20 trilliun di BPJS Ketenagakerjaan bukan sebagai risiko bisnis.

Baca juga: BPJS Ketenagakerjaan Siap Hadapi Tantangan Pengelolaan Jaminan Sosial Ketenagakerjaan

"Oleh karena itu sebagai Dirdik kita tentu berhati-hati betul dengan langkah langkah penyidik. Dipastikan betul tuh. Kalau ternyata di BPJS itu ada orang yang mengendalikan saham itu maka ini tidak unrealized loss lagi tapi sengaja ada kemufakatan yang tujuannya untuk menguntungkan," ujar dia.

Lebih lanjut, Febrie menambahkan penyidik masih tengah terus mendalami apakah ada permufakatan jahat di balik kerugian yang dialami BPJS Ketenagakerjaan mengenai pengelolaan keuangan dan dana investasi.

"Penyidik masih terus menggali apakah investasi ini ada mufakat jahatnya seperti Jiwasraya dan Asabri. ada keterlibatan antara pihak pemain luarnya swastanya dengan pihak dalam dengan Benny Tjokrosaputro dan Heru. Makanya dilihat ini apakah ada atau tidak yang mengendalikan seperti di Asabri dan Jiwasraya," tukasnya.

Baca juga: Kemnaker dan BPJS Ketenagakerjaan Integrasikan Data Penerima Program JKP

Sebagai informasi, Kejaksaan Agung RI sebelumnya menduga adanya tindak pidana korupsi yang terjadi dalam tubuh PT BPJS Ketenagakerjaan berkaitan dengan pengelolaan keuangan dan dana investasi.

Halaman
12
Penulis: Igman Ibrahim
Editor: Sanusi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved