Breaking News:

Bom di Makassar

Bom Makassar: KPAI Ingatkan Banyak Informasi Tak Layak Anak

Bom Bunuh diri yang terjadi di depan Gerjea Katedral, Makassar, Sulawesi Selatan, cukup menggemparkan, pada Minggu

Tribunnews.com
Jasra Putra, Komisioner KPAI Bidang Hak Sipil dan Partisipasi Anak, saat ditemui di Kantor KPAI, Jakarta Pusat, Jumat (6/4/2018). 

Laporan Wartawan Tribunnews Taufik Ismail

TRIBUNNEWS. COM, JAKARTA -- Bom Bunuh diri yang terjadi di depan Gerjea Katedral, Makassar, Sulawesi Selatan, cukup menggemparkan, pada Minggu pagi, (28/3/2021).

Informasi muncul berseliweran secara masif di media terkait peristiwa tersebut.

Kepala Divisi Pengawasan, Monitoring dan Evaluasi Komisi Perlindungan Anak Indonesia Jasra Putra meminta orang tua menghindarkan anak-anak dari informasi yang tidak layak di konsumsi, seperti perdebatan tiada ujung di publik.

"Untuk itu penting orang tua menghindari dari informasi yang tidak layak di konsumsi anak, seperti perdebatan tiada ujung di publik.

Yang membawa anak dalam perlakuan salah dan mengancam jiwanya seperti dalam saling persekusi, kekerasan gender berbasis online, bahkan menjadi berhadapan hukum Untuk itu orang tua sebagai yang terdekat anak sangat penting mendampingi dan menghadirkan diskusi itu di dalam ruang keluarga," kata dia, dalam keterangan yang diterima Tribunnews. Com, Minggu, (28/3/2021).

Baca juga: Bom Bunuh Diri di Gereja Katedral Makassar, Gempar Indonesia Ajak Umat Tetap Tunjukkan Kasih

Apalagi menurutnya, tren nya sekarang, anak anak mempunyai lebih dari satu akun di media sosialnya. Bisa dibayangkan bila semua akun itu mengundang reaksi anak mengenai peristiwa tersebut.

" Untuk itu sejak dini Undang Undang Perlindungan Anak mengingatkan bahwa dalam situasi seperti ini, anak anak tidak boleh dibiarkan tanpa perlindungan jiwa dalam Pasal 76H," katanya.

Baca juga: Jokowi Mengutuk Keras Aksi Bom Bunuh Diri Makassar: Terorisme Tak Ada Kaitannya dengan Agama Apapun

Baca juga: Kapolri Perintahkan Kepala Densus 88 Berangkat ke Makassar Sikapi Aksi Bom Bunuh Diri

Ia mengatakan harusnya anak anak mendapatkan informasi yang layak, yang menempatkan anak anak dalam tumbuh kembang yang maksimal.

Membangun edukasi yang lebih dominan pada kepekaan nilai nilai kemanusiaan.

Halaman
123
Penulis: Taufik Ismail
Editor: Hendra Gunawan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved