Breaking News:

9 Parpol Tak Ikut Verifikasi Faktual Pemilu 2024, Perludem Sebut 4 Potensi Problematika Hukumnya

Titi Anggraini menjelaskan sembilan parpol akan tidak ikut verifikasi faktual pemilu 2024.

TRIBUNNEWS.COM/IST/HO
Anggota Dewan Pengawas Perkumpulan untuk Pemilu dan Demokrasi (Perludem) Titi Anggraini memberi keterangan kepada media terkait protokol kesehatan para paslon Pilkda Serentak yang akan berlangsung 6 Desember mendatang. TRIBUNNEWS.COM/IST 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -  Putusan Mahkamah Konstitusi (MK) nomor 55/PUU-XVIII/2020 tentang verifikasi Partai Politik (Parpol) terus berpolemik.

Putusan tersebut dinilai tiket masuk bagi sembilan partai politik (parpol) yang sudah lolos parliamentary threshold (PT).

Anggota Dewan Pembina Perkumpulan untuk Demokrasi (Perludem) Titi Anggraini menjelaskan sembilan parpol akan tidak ikut verifikasi faktual pemilu 2024.

Sembilan parpol itu PDI Perjuangan, Golkar, Gerindra, Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), NasDem, Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Demokrat, Partai Amanat Nasional (PAN), dan Partai Persatuan Pembangunan (PPP).

“Tentu akan ada sembilan partai politik yang tidak ikut verifikasi faktual. Artinya, mereka tidak diperiksa saat tahap persyaratannya karena tidak ikut verifikasi faktual,” ujar Titi dalam diskusi daring “Verifikasi Parpol Peserta Pemilu: Karpet Merah untuk Parpol Parlemen dan Ketidakbulatan Suara Hakim MK, seperti disiarkan di Kanal Youtube Perludem, Senin (14/7/2021).

Baca juga: Jokowi Sebut Pada Waktunya Nanti akan Besikap Soal Pilpres 2024

Titi melihat ada sejumlah potensi problematika hukum yang bisa terjadi atau muncul, ketika sembilan partai politik di Parlemen itu harus ikut verifikasi administrasi tapi tidak ikut verifikasi faktual.

Pertama kata dia, potensi kepengurusan ganda.

Potensi kepengurusan ganda ini bisa saja, misalnya, lanjut dia, identitas berbeda tapi ternyata orangnya sama.

“Ini  pengalaman temen-temen banyak yang seperti ini,” jelasnya.

Kedua potensi keanggotaan ganda.

Halaman
12
Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Hasanudin Aco
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved