Breaking News:

Dinilai Janggal, DPR Minta Usut Kematian Wabup Sangihe Usai Tolak Tambang Emas di Daerahnya

Wakil Bupati kepulauan Sangihe, Helmud Hontong meninggal dunia dalam pesawat saat perjalanan pulang dari Bali menuju Manado via Makassar.

sangihekab.go.id
Wakil Bupati Kepulauan Sangihe, Helmud Hontong, yang meningggal dunia di dalam pesawat perjalanan pulang dari Bali menuju Manado via Makassar. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Chaerul Umam

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Wakil Bupati kepulauan Sangihe, Helmud Hontong meninggal dunia dalam pesawat saat perjalanan pulang dari Bali menuju Manado via Makassar.

Kematiannya dinilai janggal karena terjadi usai menolak izin tambang emas di daerahnya.

Anggota Komisi II DPR RI Fraksi PAN Guspardi Gaus mengucapkan rasa duka dan belasugkawa atas meninggalnya Wakil Bupati Kepulauan Sangihe.

Jika memang ditemukan kejanggalan dan dididuga adanya indikasi yang aneh maka aparat penegak hukum harus turun tangan untuk menyelidikinya.

"Makanya kita minta dari pihak kesehatan bisa mengetahui penyebab kematiannya. Kalau memang ada sesuatu diduga faktor lain tentu kita minta aparat penegak hukum untuk melakukan penyelidikan dan penyidikan," kata Guspardi melalui keterangannya, Senin (14/6/2021).

Upaya penyelidikan dan penyidikan itu dianggap penting untuk membuktikan apakah ada tidaknya dugaan tindak pidana dalam peristiwa itu.

Baca juga: Profil Helmud Hontong, Wakil Bupati Kepulauan Sangihe yang Meninggal Dunia di Dalam Pesawat

"Pihak kepolisian harus mengumpulkan petunjuk dan bukti dan melakukan penyelidikan mendalam atas meninggalnya Wakil Bupati Sangihe," ujar Guspardi.

Legislator asal Sumatera Barat itu menambahkan, pihak kepolisian perlu segera menyelidiki penyebab meninggalnya Helmud Hontong.

Baca juga: FAKTA Meninggalnya Wakil Bupati Sangihe, Kronologi hingga Sempat Buat Surat Pembatalan Izin Tambang

Hal itu agar tidak menimbulkan berbagai macam persepsi dan fitnah sehingga memunculkan dinamika dan kasus ini bisa diungkap secara terang benderang.

Halaman
12
Penulis: chaerul umam
Editor: Choirul Arifin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved