Breaking News:

Kinerja Jokowi

Aktivis Malari: Masa Orde Baru, Mahasiswa Masih Bisa Kritik Pemerintah Lewat Karikatur

Judilherry Justam angkat suara terkait kritik BEM UI yang menjuluki Presiden Joko Widodo (Jokowi) The King of Lip Service.

Tribunnews.com/ Srihandriatmo Malau
Ketua Dewan Mahasiswa Universitas Indonesia (DM UI) 1974 dan tokoh utama peristiwa Malari (Malapetaka Limabelas Januari) pada 15 Januari 1974, Judilherry Justam. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Srihandriatmo Malau

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ketua Dewan Mahasiswa Universitas Indonesia (DM UI) 1974 dan tokoh utama peristiwa Malari (Malapetaka Limabelas Januari) pada 15 Januari 1974, Judilherry Justam, angkat suara terkait kritik BEM UI yang menjuluki Presiden Joko Widodo (Jokowi) The King of Lip Service.

Aktivis peristiwa Malari tersebut menilai kritikan BEM UI terhadap Jokowi sebagai hal wajar dan bagian dari kebebasan berpendapat.

“Saya menilai kritikan BEM UI itu sebagai hal yang wajar-wajar saja. Bagian dari kebebasan menyatakan pendapat. Tidak perlu lah disikapi secara reaktif,” ujar Judilherry Justam dalam Diskusi Daring Narasi Institute bertajuk “Gerakan Mahasiswa dan Pengkhianatan Kaum Intelektual,” Jumat (2/7/2021).

Judilherry merupakan pimpinan dan penasehat sebuah kelompok relaswan pendukung Jokowi pada 2019 lalu.

Meskipun demikian ia tetap kritis terhadap pemerintahan Jokowi.

Baca juga: Kritik Jokowi The King of Lip Service, Ade Armando Singgung Riset BEM UI

“Saya termasuk dalam kelompok ini, saya mendukung Jokowi dalam Pilpres yang lalu bahkan pernah didaulat menjadi ketua salah satu relawan Jokowi. Tetapi saya merasa harus tetap kritis terhadap kebijakan pemerintah,” kata Judilherry.

“Yang baik, kita katakan baik. Yang tidak baik, tentu harus kritisi. Saya tidak menganut prinsip The King can do not wrong,” lanjut Judilherry.

Ia pun membandingkan kritik-kritik yang diajukan BEM UI dan mahasiswa saat era Orde Baru dengan masa Jokowi.

Pada masa Orde Baru yang jelas otoriter dan Represif, kata dia, ketika demonstrasi mahasiswa di Jakarta pada 1974 lalu, berbagai poster yang dibuat untuk mengkritik pemerintahan Soeharto.

Halaman
12
Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Adi Suhendi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved