Breaking News:

Kinerja Jokowi

Kritik Jokowi 'The King of Lip Service', Ade Armando Singgung Riset BEM UI

Ade mengatakan argumen yang kuat akan membuat orang lain memahami pula. Bahkan tak akan menyalahkan kritik tersebut.

Tangkapan Layar Youtube Sekretariat Presiden
Presiden Joko Widodo (Jokowi) angkat suara soal kritik dari Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Universitas Indonesia (UI), Selasa (29/3/2021). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Vincentius Jyestha

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Dosen Ilmu Komunikasi Universitas Indonesia (UI) Ade Armando mengatakan Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) UI buruk dalam melakukan riset yang berujung pada kritik mereka ke Presiden Joko Widodo terkait The King of Lip Service.

Menurutnya, harus ada argumen yang kuat ketika mengkritik seseorang. Terutama mengkritik seorang presiden yang dianggap hanya bisa memberikan janji saja.

Baca juga: Tanggapi Ade Armando, Rocky Gerung Sebut Tak Semua Dosen UI Pintar: Ajaib Dosen Mem-bully Mahasiswa

Ade mengatakan argumen yang kuat akan membuat orang lain memahami pula. Bahkan tak akan menyalahkan kritik tersebut.

"Karena para pendukung Jokowi, misalnya saya, itu akan langsung melihat mana argumen anda. Kalau argumen anda benar, coba kasih contoh yang lain yang lebih kuat, barangkali saya enggak akan bicara apapun," ujar Ade, dalam diskusi daring 'Dikritik karena Mengkritik : Menyoal Iklim Demokrasi di Kampus' yang digelar Suara Mahasiswa UI, Kamis (1/7/2021).

Baca juga: Presiden BEM Unsultra Sayangkan Pernyataan BEM UI ke Jokowi soal The King of Lip Service

Ade lantas mencontohkan apabila seseorang ingin membuat kesimpulan pada karya ilmiah atau paper, maka setidaknya mesti memiliki rangkaian indikator, argumen hingga rangkaian bukti.

Jika tidak, seseorang itu justru tidak bakal memberikan argumen yang kuat. Dan menurutnya hal itu bisa terjadi karena kemampuan riset yang buruk.

"Nah, ini yang kesalahan, saya duga ini terjadi karena sebetulnya keburukan risetnya," jelas Ade.

Dia pun menyarankan divisi kajian strategis BEM UI untuk belajar ilmu metodologi atau dasar-dasar logika sebelum mengkritik.

Baca juga: Tanggapi Ade Armando, Rocky Gerung Sebut Tak Semua Dosen UI Pintar: Ajaib Dosen Mem-bully Mahasiswa

Sebab, menurut Ade isi-isi cuitan BEM UI di Twitter pun tak memiliki penjelasan, dan hanya berisikan meme serta paper yang tak menjelaskan isi dari cuitan atau memenya.

"Saya baca terus loh sekarang Twitter-nya BEM UI dan enggak ada penjelasan, adanya cuman paper-paper yang sebetulnya enggak menjelaskan isi twit dan memenya," tandasnya.

Editor: Hendra Gunawan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved