Breaking News:

UU Cipta Kerja

Anggota Baleg DPR Tegaskan Putusan MK Tidak Membatalkan UU Cipta Kerja

Supaya publik jangan salah persepsi seolah-olah putusan MK ini menyatakan bahwa aturan pelaksanaan UU Cipta Kerja tidak berlaku. Ini yang perlu diluru

ISTIMEWA
Anggota Komisi I DPR RI Fraksi Partai Golkar Christina Aryani. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Anggota Baleg DPR RI Christina Aryani menegaskan putusan Mahkamah Konstitusi terkait UU Cipta Kerja tidak berarti membatalkan dan menyatakan UU Cipta Kerja tetap berlaku sampai dilakukan perbaikan pembentukannya sesuai dengan tenggang waktu 2 tahun.

"Supaya publik jangan salah persepsi seolah-olah putusan MK ini menyatakan bahwa aturan pelaksanaan UU Cipta Kerja tidak berlaku. Ini yang perlu diluruskan. Bahwa Putusan MK tidak membatalkan UU Cipta Kerja, dan menyatakannya tetap berlaku sampai dilakukan perbaikan pembentukannya sesuai dengan tenggang waktu 2 tahun," kata Christina, kepada wartawan, Sabtu (27/11/2021).

Dijelaskan politisi Golkar ini, konsekuensi keberlakuan ini berarti semua aturan pelaksanaan yang telah dibentuk sebelumnya juga tetap berlaku.

Adapun Putusan MK kata dia dikeluarkan berdasarkan permohonan uji formil terhadap UU Cipta Kerja.

Baca juga: UU Cipta Kerja Inkonstitusional Bersyarat, Pemerintah Hormati Putusan MK dan Janji Lakukan Perbaikan

Formil dimaknai pada proses pembentukan undang-undangnya yang dalam hal ini mengacu pada UU 12/2011 tentang Pembentukan Peraturan Perundang-Undangan. 

Sementara terhadap permohonan uji materiil (substansi) UU Cipta Kerja, pada hari yang sama MK telah memutuskan permohonan tidak dapat diterima akibat UU Cipta Kerja dinyatakan inkonstitusional bersyarat. 

"Jadi persepsinya harus jelas dulu jangan sampai kita keliru," sambungnya.

Dia menambahkan juga bahwa dalam rangka tindaklanjut putusan MK tersebut dia mendorong Pemerintah agar secepatnya berkomunikasi dengan DPR untuk membahas perbaikan pembentukan UU Cipta Kerja dimaksud menyesuaikan dengan Putusan MK. 

"Ini tentu harus segera dilakukan," pungkas Christina.
 

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved