Risma dan Penyandang Disabilitas

Cucu Luhut Kritik Sikap Risma pada Difabel Tuli: Masa Mensos Bisa Begini, Gue Kecewa Banget

Cucu Luhut Binsar Pandjaitan, Faye Simanjuntak, mengkritik sikap Mensos Tri Rismaharini yang meminta difabel tuli berbicara.

Instagram @fsmnjtk/YouTube KompasTV
Cucu Luhut Binsar Pandjaitan, Faye Simanjuntak, dan Menteri Sosial Tri Rismaharini. Faye mengkritik sikap Risma yang meminta difabel tuli berbicara. 

TRIBUNNEWS.COM - Sikap Menteri Sosial (Mensos) Tri Rismaharini terhadap difabel atau penyandang tuli menuai kritik, termasuk dari cucu Luhut Binsar Pandjaitan, Faye Simanjuntak.

Pada acara peringatan Hari Disabilitas Internasional yang digelar di Kantor Kementerian Sosial, Jakarta, pada Rabu (1/12/2021), Risma meminta difabel tuli untuk berbicara, alih-alih menggunakan bahasa isyarat.

Alasannya, agar para difabel bisa memaksimalkan indera pemberian Tuhan.

Risma mengaku dirinya memang tidak melarang penggunaan bahasa isyarat.

Namun, menurutnya akan lebih baik lagi jika difabel tuli bisa berbicara.

Baca juga: Soal Risma Memaksa Penyandang Tunarungu Bicara, Aktivis Tuli: Komunikasi Tak Harus dengan Bicara

Baca juga: Mensos Risma Klarifikasi Soal Paksa Tunarungu Bicara 

"Kenapa Ibu paksa kalian untuk bicara? Ibu paksa memang, supaya kita bisa memaksimalkan pemberian Tuhan kepada kita."

"Mulut, mata, telinga, jadi Ibu tidak melarang menggunakan bahasa isyarat, tapi kalau kamu bisa bicara maka itu akan lebih baik lagi," kata Risma, Rabu, dikutip dari YouTube KompasTV.

Faye yang mengetahui viralnya pemberitaan mengenai sikap Risma terhadap difabel, turut buka suara.

Gadis berusia 19 tahun ini mengaku kecewa berat pada sikap Risma sebagai Mensos.

Pasalnya, menurut Faye, Risma selaku Mensos seharusnya berkontribusi melindungi para difabel, terutama anak-anak.

Hal ini disampaikan Faye dalam unggahan Instagram Story-nya, Kamis (2/12/2021).

Cucu Luhut Binsar Pandjaitan, Faye Simanjuntak, mengkritik sikap Menteri Sosial Tri Rismaharini yang meminta difabel tuli berbicara.
Cucu Luhut Binsar Pandjaitan, Faye Simanjuntak, mengkritik sikap Menteri Sosial Tri Rismaharini yang meminta difabel tuli berbicara. (Instagram @fsmnjtk)

"Masa Mensos yang seharusnya berkontribusi untuk melindungi teman-teman difabel - terutama anak-anak - bisa begini. Gue kecewa banget.

Dengan kata-katanya, Bu Risma bertingkah seakan-akan bahasa isyarat itu sekedar permainan saja, bukan bagian krusial dalam budaya teman-teman tuli (dan, seharusnya kita semua).

Bagaimana kita mau berkembang kalo menghormati dan memahami situasi orang lain aja ga bisa?" protes Faye.

Halaman
123
Sumber: TribunSolo.com
  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved