Virus Corona

Daerah Asal dan Tujuan Mudik Hampir 100 Persen Miliki Antibodi Covid-19

Sehingga hasilnya bisa dipakai sebagai basis untuk kebijakan pelonggaran dan mudik yang saat ini telah diizinkan pemerintah.

freepik
Ilustrasi Covid-19 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Aisyah Nursyamsi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA- Tim pandemi Covid-19 dari Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia (FKUI) bekerja sama dengan Kementerian Kesehatan melakukan sebuah survei.

Survei ini bertujuan untuk mempersiapkan apakah penduduk di daerah asal dan tujuan mudik memiliki imunitas cukup.

Sehingga hasilnya bisa dipakai sebagai basis untuk kebijakan pelonggaran dan mudik yang saat ini telah diizinkan pemerintah.

"Hasil survei ternyata mendukung. Proporsi penduduk hampir 100 persen asal dan tujuan daerah mudik mempunyai antibodi 99,2 persen," ungkap Tim Pandemi FKUI, Pandu Riono dalam konferensi pers virtual, Rabu (21/4/2022).

Baca juga: Kementerian Kesehatan Sulit Prediksi Lonjakan Kasus Covid-19 pasca Libur Lebaran

Sedangkan peningkatan proporsi penduduk wilayah asal dan tujuan mudik Jawa-Bali cukup besar yaitu sebesar 6,2 persen dalam tiga bulan.

Dan terpenting ada peningkatan kadar antibodi SARS-CoV-2. Dari media survei Serologi bulan November-Desember 2021 sebanyak 434,2 unit per milimeter (U/ml). Kini medianya menjadi 5698 U/ml.

"Jadi lebih dari 10 kali lipat. Dan ini penting bagi kita meningkatkan kepercayaan masyarakat dan pemerintah, bahwa imunitas pnduduk wilayah asal dan tujuan mudik sangat tinggi," paparnya lagi.

Bahwa vaksinasi mampu menekan risiko masuk rumah sakit karena terinfeksi hingga kematian. Begitu juga kegiatan yang cukup masih yaitu hari Raya Idul Fitri 2022.

Namun ia menekankan jika kadar antibodi yang meningkat bukan berarti masyarakat melepas disiplin protokol kesehatan.

"Kita tetap harus mendorong masyarakat patuh prokes supaya tetap sehat selama perjalanan sehingga mengurangi risiko penularan. Karena pandemi belum selesai," tegasnya.

Pelonggaran memang telah telah diizinkan, dan imunitas sudah bisa menjadi modal dasar. Tetap bukan berarti boleh euforia secara berlebihan.

  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved