Kerusuhan di Stadion Kanjuruhan

Minta Maaf soal Tragedi Stadion Kanjuruhan, Kapolda Jatim: Kedepan Kita Evaluasi

Kapolda Jawa Timur (Jatim) Irjen Pol Nico Afinta meminta maaf atas tragedi Stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur yang menewaskan ratusan orang.

Dokumen Polda Jatim
Kapolda Jatim Irjen Pol Nico Afinta memberikan keterangan terkait tragedi Stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur di RSUD Syaiful Anwar, Selasa (4/10/2022). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kapolda Jawa Timur (Jatim) Irjen Pol Nico Afinta meminta maaf atas tragedi Stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur yang menewaskan ratusan orang.

Nico menyebut insiden itu akan menjadi evaluasi untuk kedepannya agar tidak lagi terjadi hal serupa.

"Saya sebagai Kapolda prihatin sekaligus meminta maaf jika di dalam proses pengamanan yang berjalan terdapat kekurangan. Ke depannya akan kami evaluasi bersama pihak terkait. Harapannya ke depan adalah pertandingan sepakbola yang aman nyaman dan menggerakkan ekonomi," kata Nico di RSUD Syaiful Anwar, Malang, Jawa Timur, Selasa (4/10/2022).

Saat ini, Nico menyebut Polda Jatim dan Tim dari Mabes Polri akan melakukan upaya yang maksimal agar korban luka bisa mendapatkan perawatan yang terbaik.

"Bapak Kapolri memberikan perhatian secara khusus kepada seluruh korban dengan memberikan bantuan perawatan kepada setiap korban dan diserahkan kepada keluarga masing-masing," ucapnya.

Selain itu, Polda Jawa Timur juga akan berkoordinasi dengan pemerintah provinsi terkait perbaikan sarana prasarana yang rusak.

Usai proses kemanusiaan selesai, jenderal bintang dua ini menegaskan akan melakukan proses penegakan hukum kepada siapa saja yang bersalah dalam peristiwa ini.

"Kami akan melakukan proses penegakkan hukum kepada siapa saja yang bersalah setelah proses kemanusiaan selesai. Kami berdoa semoga semua permasalahan ini bisa diselesaikan bersama-sama," katanya.

125 Orang Tewas

Diketahui, kerusuhan di Stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur, terjadi usai pertandingan Arema FC vs Persebaya, Sabtu (1/10/2022) malam. 

Baca juga: Profil AKBP Agus Waluyo, Danyon Brimob Polda Jatim yang Dinonaktifkan Usai Tragedi Kanjuruhan

Kapolri Listyo Sigit Prabowo mengumumkan data terbaru jumlah meninggal akibat kerusuhan pasca pertandingan Arema vs Persebaya di stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur pada Sabtu (1/10/2022).

Menurut Kapolri, berdasarkan pengecekan Disaster Victim Identification (DVI) dan Dinkes kabupaten/kota Malang, kini ada 125 orang yang meninggal akibat tragedi tersebut.

Jumlah tersebut, berbeda dari laporan sebelumnya karena ada yang tercatat ganda.

"Tadi hasil verifikasi terakhir dengan data yang ada di Dinkes baik kabupaten/kota terkonfirmasi sampai saat ini terverifikasi yang meninggal jumlahnya dari awal diinformasikan 129 orang, saat ini data terakhir dari hasil pengecekan tim DVI dan Dinkes jumlahnya 125 orang." 

"Karena ada yang tercatat ganda," kata Listyo Sigit dalam keterangan pers di Stadion Kanjuruhan, Malang, Minggu (2/10/2022) malam.

Kemudian, pihak kepolisian akan melakukan pendalaman lebih lanjut.

"Tentunya kami melakukan langkah lanjutan, dengan tim DVI dan penyidik untuk melakukan pendalaman lebih lanjut, untuk menginvestigasi secara tuntas," ucapnya.

Kapolri mengatakan, nantinya hasil investigasi akan disampaikan ke seluruh masyarakat.

"Yang jelas kami akan serius dan mengusut tuntas dan tentunya terkait proses penyelenggaraan dan pengamanan," terangnya.  

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved